Mencoba Olahan Resep Sate Maranggi


Sebelum-sebelumnya, saya pikir membuat sate itu sungguh sulit dan ribet, apalagi sate maranggi. Harus mengipas-ngipas arang yang tentunya memerlukan area terbuka yang lumayan.

Yang udah-udah, kalo ada yang mau masak sate, saya bagian bantu-bantu ngupas aja. Karena, masaknya masih harus ngelihat contekan, yang biasa masak bakal gemes duluan ngelihat cara saya masak 😆 . Kalo bumbu satenya hanya kecap, dan menurut pikiran saya itu bakal masih amis, saya ga berani ikutan nyicip :mrgreen:

Saya yang termasuk tipe-tipe agak pemalas, membayangkan menggotong-gotong peralatan yang diperlukan membakar sate dan kemudian merapikannya lagi, udah lemes duluan. Iya kalo hasil sate buatannya pas di lidah dan kemakan. Kalo ga? Capek yang mubazir 😳 .

Kalau sate Padang, harus diungkap dulu, ditusuk-tusuk, baru dibakar. Terlalu banyak prosedur kerjanya. Malesh, mending daging di olah jadi dendeng ajah. Gampang.

Berhubung menjelang Idul Adha kemaren padaa berseliweran di grup WA berbagai olahan sate yang di share oleh teman-teman.

Ada satu resep yang menarik perhatian saya, karena resepnya menggunakan bumbu-bumbu yang biasa saya pergunakan kalau lagi rajin masak. Plus membakarnya bisa dengan wajan datar anti lengket yang ada *Point tambahan utama yang menarik. Derita emak-emak ga punya peralatan masak 😛 *.

Saya pun semangat untuk menjajal resepnya.

Kemudian, saya meng-share resep tersebut ke adek saya yang lumayan banyak jam terbang memasaknya dibanding saya. Masak sate aja harus mencari second opinian  dulu 😆 .

Adek saya bilang kalau dia pernah nyoba resep yang menarik perhatian saya itu. Kata si adek, proses membakarnya lama dan daging satenya tetap ga empuk. Kurang asyik di lidah keluarganya. Dia pun menyarankan dagingnya diungkap dulu aja kayak mau membuat dendeng.

Mendengar masukan si adek, saya pun sempat patah semangat sembari membathin, “waduh, saya bakal ga pernah nyoba praktek bikin sate sendiri nih”.

Tapi, berhubung lelaki di rumah pada doyan sate dan membuatnya tidak bakal ribet, saya memutuskan untuk tetap mencoba resep sate maranggi dan memilih main aman dengan menyesuaikan bumbu sate dengan bumbu biasa saya mengolah daging. Dengan maksud, kalau pun gagal jadi sate maranggi, setidaknya daging bakal tetap bisa dimakan 😳 .

Dan setelah kemaren dipraktekkan, ternyata para lelakiku menyukainya, olahan satenya langsung ludes dan ada yang mengusulkan agar emaknya jualan sate aja. Dikira emaknya bisa masak sate maranggi dengan mengingat semua yang udah dipraktekkan tanpa contekan kali yaa? Lha, kadang praktek pertama sukses, nyoba berikutnya kalo lagi ga mood, rasanya dijamin beda. Mana bakal laku jualan sate kalau yang masaknya tergantung mood? 😆

Resep olahan daging jadi rendang yang juga bisa dipraktekkan di rumah 😉 .

Resep Sate Maranggi versi Penyesuaian ala YSalma (sekalian buat contekan nanti kalo lupa) ❤ .

Sate Maranggi

Bahan

Daging sapi 1/2 Kg. Potong dadu seukuran 1 ruas jari.
Minyak Sayur, secukupnya (untuk mengoles wajan agar tidak lengket saat membakar)

Bahan Bumbu Sate

Bawang Merah 10 siung
Bawang Putih 6 siung
Ketumbar 1 sdt
Merica 1/2 sdt
Jahe 1 ruas jari
Lengkuas 1 ruas jari
Gula Merah 1 sdm
Garam 1 sdt
Kemiri 1 buah
Pala sejumput kecil
Asam Jawa 2 jumput, ambil airnya
Kecap manis 2 sdm

Bahan Sambal Kecap

Tomat Merah 1 buah, potong dadu kecil.
Bawang Merah 5 siung, rajang
Cabe rawit hijau 15 buah, rajang kecil
Jeruk Nipis 1 buah, ambil airnya.
Kecap Manis secukupnya

Cara Mengolah Sate Maranggi ala YSalma :

1. Blender halus semua bahan bumbu sate, kecuali kecap.
2. Campurkan bumbu halus ke daging juga kecap manisnya.
3. Diamkan daging yang sudah dibumbui lebih kurang 30 menit atau sampai daging berubah warna (tanda bumbu sudah meresap)
4. Siapkan sambal kecap dengan mencampur semua bahan dan menambahkan kecap manis. Sisihkan.
5. Tusuk daging yang sudah dibumbu (satu tusuk 5 dadu daging).
6. Panaskan wajan anti lengket yang sudah diberi minyak sayur. Wajan agak dimiringkan hingga minyak sayurnya ada di posisi daging yang akan dibakar. Ujung lain dari tusuk sate tidak kena minyak dan bisa dipegang untuk membalik-balik sate.
7. Panggang sate sembari dibalik hingga matang.
8. Tata sate di piring saji, siram dengan sambal kecap.
9. Hidang dan santap sate maranggi olahan sendiri itu selagi hangat. ❤ .

Kesimpulannya, praktek membuat sate pertama kali yang membuat saya semangat lagi untuk membuatnya pas mood memasak lagi benar 😳 . Saya dan keluarga menyukainya.

Selamat mencoba juga bagi teman-teman yang juga bukan koki dan kebetulan juga punya peralatan masak ala kadarnya alias baru keingat kalo ga punya alat panggang sate yang benar saat mau praktek membuat sate maranggi. Untung masih punya wajan datar anti lengket yang bisa dimanfaatkan 😆
Mumpung masih pada punya stok daging qurban kan?

Bagi yang udah jago nyate, dan punya resep sate yang oke dan mudah diprakttekkan, boleh dong dibagi.

Iklan

10 comments

  1. Wah klo nyate tiap tahun ibu saya bikin sate pas idul adha. Cuma saya tahunya tinggal makan doang ha ha ha…. klau pun bantu paling disuruh beli bumbu2 nya doang atau ngipasin satenya 😀

    • Nanti akan tiba saatnya Shiq4 yang akan jadi komandan regu membuat sate di keluarganya 😉 .
      Asumsi selama ini sate memang identik dengan kipas mengipas,
      tapi yang ini saya lakukan dengan tanpa dikipas dan tetap rasa sate 😀

  2. hem, sate maranggi blm pernah makan. tapi keknya enak…

    Indonesia kaya bgt sama kulinernya ya kak. dari sate yang macem2 jenisnya, krupuk, soto, keripik, wkwkwk…..

    ini selama beberapa hari ini makan sate terus.. aku udah mulai bisan dengan daging kabing kak. huhuh

    • Hati-hati, kakak Uwan Urwan, jangan sampai over daging kambing, apalagi kalo langsung main telan aja, ga bagi2 sama teman disebelahnya, bahayya 🙂
      Sate Maranggi yang terkenal di daerah Purwakarta, tinggal samperin kesana aja anak muda *sate olahan saya udah keburu ludes, jadi batal deh nawarinnya* 😀

    • Tinggal makan itu memang jauh lebih nikmat Adelina, tapi kadang, saya sekali2 butuh ‘pengakuan’ juga dari orang rumah kalo emaknya bisa masak sate 😆 . Ntar kalo ga ada yang nyentuh, pegelnya berasa berkali2 lipat deh :mrgreen:

  3. Assalaamu’alaikum wr.wb, mbak Ysalma….

    Pembuatan sate maranggi itu tidaklah susah ya. tidak perlu dapur khas membakar sate. Membaca resepinya sahaja sudah menampakkan keenakan sate tersebut. Mungkin saya bisa mencobanya agar tahu apa rasa sate mbak tersebut…hehehe. Saya bookmark artikel ini ya mbak. 🙂

    Kalau saya, lebih mudah membuat kuah sate dengan memasukkan daging ayam di dalamnya sekali. Tidak perlu dibakar mbak. Nanti saya kongsikan. Insya Allah.

    Salam manis dari Sarikei, Sarawak. 🙂

    • Waalaikummussalam, bunda Fatimah.
      Alhamdulillah, saat mencobanya pertama kali, saya suka satenya. Biasanya saya sering makan sate maranggi siap beli. Dan jenis sate maranggi ini juga beragam sebenarnya.
      Silahkan, bunda. Mungkin kalau ada waktu senggang bisa dipraktekkan dan semoga suka juga 🙂
      Ditunggu postingan tentang sate ayam yang berkuah itu, bund.

Terima Kasih Untuk Jejak Komentarmu, Temans.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.