Modal Merantau


Pertengahan tahun 1996 saat saya memutuskan untuk merantau ke Pulau Jawa. Bapak dan Ibu saya tidak terlalu banyak memberi wejangan, atau modal dalam bentuk materi. Mereka hanya berpesan,  “Kami bukan melepas kamu merantau, tetapi cuma memberi izin mencoba dunia kerja yang menurut kamu lebih beragam. Karena kalau merantau menurut versi orang Minang, mereka yang belum “sukses” di rantau tidak akan mau pulang kampung. Selalulah kembali pulang, mudik ke kampung halaman, minimal satu kali dalam setahun, saat Lebaran“.

Langkah pertama saya merantau (meninggalkan tanah kelahiran sejenak) tentunya dengan mempersiapkan ‘modal awal’ untuk merantau.

Orangtua mempersilahkan saya membawa perlengkapan awal sebagai modal. Saya memilih satu buah mukena terbaik yang dimiliki ibu, satu buah Sarung Samarinda bapak (menurut cerita beliau, sarung ini dibelinya dari pedagang Bugis 😉 ) dan satu sajadah yang biasa di pergunakan beliau untuk Jum’atan.

O iya, kok perlengkapan sholatnya sarung dan mukena, bukan stelan mukena? Itu karena kebiasaan di daerah asal saya Sumatera Barat sana, perlengkapan seorang wanita untuk shalat itu umumnya, atasannya mukena, bawahannya sarung. Sekarang-sekarang aja yang ikut trend mode mukena stelan 🙂 .

Perjalanan merantau  saya tidak semuanya berjalan sesuai rencana. Terkadang melenceng dari prinsip hidup yang diyakini. Saat tersadar, saya merasa sangat ingin terisak dipelukan ibu, atau tergugu di bahu bapak. Tapi itu tak mungkin saya lakukan, jarak yang jauh dan juga tak ingin membuat mereka khawatir..

Dengan modal merantau perlengkapan shalat terbaik milik orangtua yang saya pergunakan, saya merasa keduanya selalu memberikan support dan membuat saya bisa tetap berdiri lagi saat terjatuh, tanpa harus berkeluh kesah ke dunia, cukup berwudhu dan mengadu, minta ampun , mohon tuntunan dan pasrah kepada-Nya.

Sekarang sudah tahun 2011, sudah 15 tahun saya lewati di perantauan. Modal merantau saya yang masih tersisa dan masih dalam kondisi bagus adalah Sarung Samarinda milik bapak dulu.

Padahal baru 2 tahun terakhir ini yang jarang saya pergunakan. Bagi saya, Sarung Samarinda itu, adem saat dipakai dan sangat awet.

Masih awetkan 🙂

Ini ceritaku dengan Sarung Samarinda, mana ceritamu 😉 .

Tulisan ini disertakan pada giveaway Berbagi Cerita Tentang Sarung yang diadakan oleh Kaka Akin.

35 comments

Terima Kasih Untuk Jejakmu, Temans :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.