Semoga Hujan November, Menghapus Rasa ‘Gerah’ Oktober


Hello November.
Hari pertamamu belum dihiasi hujan, malah nampak sedikit cerah yang dibayangi mendung. Aku sangat berharap bahwa hujanmu yang akan menyirami bumi nanti, tak hanya memberi kesegaran baru bagi tanah yang gersang.

Tetapi, juga mampu menghapus semua rasa ‘gerah’ yang dirasakan manusia bumi, dalam menjalani hidupnya sebagai makhluk sosial.

Kau tahu, November?
Oktober begitu banyak memberikanku sebuah kesadaran. Sayangnya, aku terlalu malas untuk beberapa jenak duduk menghadap layar monitor, sembari menggerakkan jari memencet keyboard, untuk segera mencatatkan semuanya.

Hello November_YSalma

Apa aku merasa semuanya begitu penting, sehingga merasa kewalahan sendiri saat harus menentukan prioritas, mana yang akan dipilih terlebih dahulu untuk dicatatkan.

Atau, sebaliknya. Sebenarnya, justru dalam alam bawah sadarku, mungkin tak satupun yang ingin benar-benar ku ingat tentang kenangan Oktober tahun ini.
Entahlah.

***

Benar adanya pesan dari orang-orang bijak, bahwa kesombongan karena merasa lebih secara materi, akan mudah dideteksi.
Tetapi, kesombongan karena merasa yang paling banyak berbuat, merasa paling banyak belajar dan menuntut ilmu, merasa paling sholeh atau sholiha, merasa paling sosial, sangat susah untuk disadari. Kecuali oleh diri sendiri dan Sang Pemilik Hati.

Tidak mudah untuk tetap bisa menahan diri agar tak terpancing oleh hal-hal yang mengatasnamakan silaturrahim. Tetapi arah pembicaraan justru lebih banyak berujung pada bahasan tentang ‘keanehan’ mereka yang memilih untuk berbeda sikap.

Orang baik dimata kebanyakan umum itu, masih lah mereka yang selalu siap sedia untuk diajak hangout. Mereka yang mengiyakan apa saja tanpa perlu banyak bertanya.

Sehat dan sakit, hidup dan maut, itu ernyata jaraknya memang sangat dekat, hanya berjarak satu tarikan nafas. Tapi, masih saja sering lalai dalam menyelesaikan kewajiban sebagia hamba, dan begitu gerak cepat untuk semua hal yang berbau kepentingan dunia 😥 .

November, tahukah kau, bahwa pada awal Oktober tahun ini, aku kembali seperti diingatkan, bahwa jodoh itu memang salah satu yang tak bisa diprediksi manusia.

Jika sebuah pernikahan akhirnya bubar jalan karena hadirnya cinta yang lain. Mungkin memang ada yang dipersalahkan sebagai penyebabnya.

Tapi, tidak semuanya karena ulah perempuan, yang kebetulan, sepertinya hadir belakangan dalam kehidupan seorang lelaki.

Banyak wanita lugu yang sebenarnya tertipu oleh cinta yang disemai seorang lelaki. Atau sebaliknya, ada lelaki rumahan yang langsung tersedak karena tanpa sengaja matanya menangkap senyuman sosok seorang perempuan yang berbeda.

Untuk kasus seperti itu, tahu kah kau November, bagi yang hanya jadi pengamat dari luar dan dari kejauhan, atau hanya mendengar cerita sepihak, mungkin akan begitu mudah menghakimi yang kebetulan mengalami itu dengan kata-kata.

Ternyata, tidak mudah untuk menjalani semua itu.

Mungkin, kesalahan mereka hanyalah nalar dan logika yang tumpul dan kalah oleh perasaan, saat cinta menyelusup dan menjalari hati mereka secara diam-diam.

Jika yang sempat berserah diri pada Sang Pembolak Balik Hati, mungkin akan bertahan menjalaninya. Tapi, sebagian yang lain, akan terseok melakoninya.

Aku tidak bisa menyimpulkan, apakah itu juga bagian dari takdir seseorang. Ntah.

Yang bisa ditangkap mataku, mereka sedang berusaha mencari kebahagiaan mereka. Dan, mereka berani mengambil keputusan untuk menentukan arah hidup mereka sendiri. Walau harus memutar langkah 360 derajat.

November, semoga yang saat ini merasa cintanya terkhianati, terkoyak, waktu akan menyembuhkan dan segera menemukan cinta yang lain juga.

Bukan sebagai pembuktian pada siapapun, tapi memang sudah menemukan ayunan langkah yang sama untuk melanjutkan kehidupan.

Semoga hujan bulan November benar-benar bisa sebagai pembasuh untuk semuanya.

Selamat menjalani ikatan kehidupan yang baru untukmu temans. Semoga sebagai pemerkuat untuk bahagia dunia,dan jannah kalian kelak. 🙂 ❤ .

***

Turut belasungkawa dan berduka cita atas tragedi kecelakaan pesawat Lior Air JT 610. Semoga semua korban mendapatkan tempat terbaik di rumah kebadaian, dalam dekapan bumi manapun. Keluarga yang ditinglkan diberi keikhlasan.

Iklan

7 comments

  1. Hahaha iya sih, ini kayak beberapa bulan ini gerah banget. Semoga November sejuk-sejuk saja, dan pertengahan November nanti, Malang jangan hujan please. Saya mau main ke sanaaaaa *lah, ngapa doanya disini wgwgw 😀

Terima Kasih Untuk Jejak Komentarmu, Temans.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.