Gemuk vs Kurus


Mereka yang hidup di kota,  mudah mengakses informasi tentang penampakan wanita dan pria yang berbadan ideal. Wanitanya langsing dan prianya tegap dengan otot yang terlatih di Gym. Serta dengan opini, badan gemuk tidaklah enak untuk di pandang, banyak menyimpan penyakit. Tetapi yang terlalu kurus, daya tahan tubuhnya juga rapuh. Idealnya, berbadan sehat dengan berat badan seimbang.

Wedow,  kayak  pakar badan sehat yang enak dilihat aja nih . Hanya mau cerita tentang gemuk vs kurus dalam pandangan masyarakat di kampungnya sana :mrgreen: .

Dulu di kampung, generasinya bapak dan ibuk saya. Pandangan umum masyarakat nya, mereka yang berbadan gemuk adalah mereka yang hidupnya sudah makmur ( makan enak, tidur nyenyak, uang banyak, muka berminyak 😀 ).

Sebaliknya, mereka yang berbadan masih kurus, walaupun banyak uang dan makannya banyak, hidupnya dianggap masih sengsara, masih susah, masih banyak beban pikiran, cacingan kali ya 🙄

Akibatnya semua penduduk dewasa, akan mengkonsumsi obat “palamak makan” aka obat penambah nafsu makan, yang dijual sama tukang obat keliling.  Efeknya memang lelaki dan perempuan dewasa berbadan gemuk berisi.

YSalma yang masih polos dan belia, bertubuh lebih kurus dibanding teman-temannya. Sehingga  mendapat julukan “lesuik = kurus”. Mempunyai bacaan rutin, majalah Gadis dan Hai, yang lagi banyak membahas supermodel ceking Kate Moss. Cerita majalah ini saya jadikan rujukan, kalau ada yang protes terhadap badan lesuik (kurus) saya, “lihat nih, ini orang, photo kurusnya aja dibayar, kok pada ribut dengan kekurusan saya sih, yang penting enggak sakit”. Padahal itu model terawat, sedang yang lagi diprotes adalah anak kurang gizi 😆 .

Cerita gemuk vs kurus ini terus berlanjut sampai sekarang. Soalnya, baru beberapa bulan ini saya stabil di berat badan 50kg (akibat udah jarang gowes sepeda, biasanya rutin setiap hari). Biasanya berat badan saya tak pernah beranjak dari 47kg. Sehingga terlihat selalu kurus sepanjang masa 😛 .

Sewaktu saya pulang kampung dua tahun yang lalu pun, lagi jalan pagi, dipanggil sama temannya bapak, cuma mau dibilangin, ”  kamu udah lamaa ngerantau, tapi setiap pulang kampung, badannya masih segitu-segitu aja, mbok di gemukin kayak si Anu”.

Sayanya hanya menjawab sambil senyum, “yang penting sehat Pak” dan sambil mbathin, “di tempat saya ngerantau, semua wanita malah pengen kurus nih Pak” 😆 .

Dalam pandangan teman-teman, gemuk vs kurus ini bagaimakah 😕 .

Iklan

43 comments

  1. wahaha.. sabar aja, lagian indikator kemakmuran gak selalu harus badan gemuk… betul sekali gan, yang penting sehat..

  2. Hmmm…
    Sesuai dengan bertambahnya umur, biasanya metabolisme juga mulai kurang OK ya, jadilah gampang gemuk kalau saya. Sekarang sih stabil, alias gak menggemuk banget tp juga gak kurus2 amat 😀

Terima Kasih Untuk Jejak Komentarmu, Temans.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.