Bertetangga


Pagi ini, saya terkaget-kaget, di layar  HP  ada panggilan tak terjawab dan sebuah SMS, pikir saya, tumben saudara saya  nelpon pagi-pagi. Biasanya dia kalau nelpon pasti agak siangan dikit. Secara dianya juga kerepotan kalau pagi hari sebagai ibu, istri dan wanita pekerja. Begitu juga saya, dia juga paham, dengan adanya ortu di tempat saya, pasti pagi hari, sangat sibuk dengan urusan domestik.

Setelah saya cek, ternyata telpon dari tetangga, “TUMBEN”  😕 ,cek sms, ternyata juga dari nomer yang sama.

Setelah membaca sms tetangga, saya lama tercenung, memahami apa yang tertulis :

“Bu, saya telpon, cuma mau kasih tau aja, yang lagi dak dik duk itu di rumah belakang, rumah Pak Anu. Soalnya heboh banget, kalau di rumah  sih tinggal finishing, ngecat-ngecat aja, gitu bu,.. tq..”

Maksudnya gimana nih?, bingunglah saya. Sewaktu beliau mulai dak dik duk, memperbaiki rumahnya, kapanpun tak kenal waktu siang atau malam. Tak pernah ada sepatah katapun, “permisi untuk ketidak nyamanan kuping tetangganya”.  Dan saya tidak  pernah mempermasalahkan, namanya juga tinggal di komplek yang dindingnya satu :mrgreen: .

Tips bertetangga yang diperlukan, cuma kebesaran hati dan selalu prasangka baik 😆 .

Akhirnya, saya cuma bisa bales itu sms dengan kata-kata mutiara begini 😳

” Saya tidak mempermasalahkan kok Bu, yang namanya membangun rumah, mana ada yang diam, dan itu bagian dari tinggal di komplek. Asal jangan ngerusakin rumah tetangga aja hehehe. Prinsip saya dalam bertetangga, tidak semua yang di depan mata, seperti yang terlihat, tidak semua yang di dengar, sepenuhnya kebenaran, yang paling tau sebuah keluarga adalah mereka sendiri, jadi ga perlu saling nge-judge”  🙂 .

Saya jadi berpikir, apa si ibuk sebelah baru menyadari dan merasakan. Kalau “membangun rumah” itu, berisik banget dan dia selalu lupa bilang sama tetangga-tetangganya selama ini 😉 . Entahlah.

Semoga beliau, saya dan tetangga yang lain, tetap dalam nikmatnya bertetangga (berjiran),  Amin 🙂 .

Iklan

47 comments

  1. terlebih dalam agama kita, dianjurkan banget untuk hidup rukun dengan tetangga,
    yg namanya perbedaan ya pasti ada, saling menghargai dan mengerti mungkin bisa menjadikan hidup indah berdampingan dengan tetangga….

    salaam

    Suka

  2. ya benar hidup bertetangga memang begitu tapi ada baiknya kita saling tenggang rasa. Saya pernah tetangga belakangrumah renovasi rumahnya kebetulan rumah saya di huk, mereka menyimpan pasir disamping padahal disitu ada jendela untuk ventilasi dan banyak anak2 yang naik ke pasir untukmengintip akhirnya kita minta pasirnya dipindahkan karena pasir selalu masuk kerumah.
    hal demikian gak apa-apa bukan ditegur 🙂

    Suka

  3. Klo saya baca sms nya, tetangga itu kayaknya mau bilang sumber keributan bukan dari rumahnya, berarti selamaini juga udah n gerasa dianya, jadi kali ini mo mempertegas klo yang berisik itu bukan dia lagi hehehe

    Bagus juga sih tetangga gitu, ga perlu diomong, eh ngerasa sendiri, tau diri berarti xixixi

    Hebat Jeng TT, bisa kalem nyautinnya, jadi si ibu yang sms kan lebih adem lagi 🙂

    Suka

  4. Dan si ibu itupun secara sopannya…memberi tahu lewat tilpun atawa sms. Bukannya lebih enak kalo dateng dan diobrolin yah? 😀

    Suka

  5. dh gk tau dh un, klo tempatku emang bising terus,, malah jadi aneh kalo gak bising .. heheh namanya juga tinggal dipinggir jalan .. ehehe

    salam 🙂

    Suka

  6. ea un,, kalo tinggal dikomplek kan emang kenyamanan yg dicari, jadi kalo ada suara berisik emang akan mengganggu sekali, mungkin si ibu itu habis di jutekin tetangga laen makana dia berusaha ngasih tau kesemua tetangga klo dia dh kelar ketak-ketok .. hehe

    salam 🙂

    Suka

  7. bertetangga adalah realita bahwa manusia adalah homo socialis
    memang benar, manusia itu bermacam-macam wataknya
    itulah mengapa kesabaran selalu bernilai ibadah
    nice post, Yen… salam sukses..

    sedj

    Suka

  8. Namanya juga lagi renov rumah, ya pasti berisik ya Mba.
    Mungkin ada tetangganya yang komplain, jadi dia juga ga mau disalahin eh terus sms gitu deh 😆

    Suka

  9. hehehe..
    btw, caranya kreatif juga tuh..
    via sms..

    mohon maap lama tak bertamu kesini, mbak ..

    salam sahabat – uda riki

    Suka

  10. wah salut sama mbak… balas smsnya mantap banget, plus kata mutiara lagi, haahahahahah…. di tempatku juga, sebelah rumah bangun rumah baru, lama2 kebal… wkakakakkaka…

    Suka

  11. “Tips bertetangga yang diperlukan, cuma kebesaran hati dan selalu prasangka baik”

    Hem…,sebuah pelajaran berharga bagi saya disiang hari ini, 🙂

    Suka

Terima Kasih Untuk Jejakmu, Temans :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.