Dengar Alam Bernyanyi, Imbauan Peduli Kondisi Bumi


Agar dapat mendengarkan alam bernyanyi tidak harus ‘berlari’ ke hutan di setiap ada kesempatan, hanya perlu kesadaran setiap saat dan sebuah tindakan nyata yang berkesinambungan dari sekarang hingga nanti. Sadar bahwa kondisi bumi yang kita tinggali saat ini sedang tidak baik-baik saja.

Pergantian musim kemarau dan musim penghujan bergeser jauh. Suhu pada musim kemarau sangat panas, sementara saat musim penghujan banyak wilayah yang terkena banjir.

Dengar alam bernyanyi ajakan peduli hutan
Dengar alam bernyanyi di rimbun hutan dan beningnya aliran air curug Ciherang Mei 2013

Perubahan iklim yang ekstrem itu merupakan efek dari tindakan manusia yang membabat hutan dengan alasan memanfaatkan lahan hutan untuk kehidupan tanpa memperhitungkan keberlangsungan hidup di bumi secara berkelanjutan. Saatnya anak muda Indonesia peduli terhadap kondisi bumi melalui tindakan nyata, menjadi bagian #TeamUpforImpact dalam pelestarian hutan.

Nggak usah jauh-jauh melihat ke Seoul Korsel yang beberapa waktu lalu terkena banjir bandang, karena curah hujan yang tinggi lebih dari 6 jam. Cukup luangkan waktu mengamati kondisi lingkungan di tempat tinggal saat ini.

Apakah saat kita keluar rumah masih disambut oleh langit biru? Masihkah mendengar cicit burung liar di pepohonan? Jika telapak kaki ingin merasakan sejuknya embun pagi, masihkah ada lahan rerumputan hijau yang dapat dilalui?

Sejujurnya, saya yang dilahirkan dan dibesarkan di desa yang sangat dekat dengan hutan sangat sedih setiap membaca informasi di grup WhatsApp kampung halaman yang mangabarkan dua sungai besar yang mengapit desa, debit airnya seperti ‘menggila’ saat musim penghujan. Desa-desa yang lokasinya lebih rendah terkena luapan banjir, begitu juga dengan lahan pertanian, semua terendam air.

Di sisi lain, orang-orang juga ikut gembira mengetahui pembangunan jalan-jalan baru sebagai penghubung antar desa yang melewati sisi hutan. Pembangunan infrastruktur jalan dapat dipastikan membuat semakin banyak hutan yang akan beralih fungsi menjadi tempat pemukiman dan juga lahan kebun kelapa sawit.

Sementara itu, tak dapat dipungkiri jika saat musim penghujan datang, hutan yang tersisa sudah tak sanggup lagi menyerap dan menampung air hujan. Air sungai meluap ke pemukiman yang rendah.

Sebaiknya, kearifan masyarakat dulu dalam mengelola hutan kembali diterapkan, kembalikan pohon di hutan yang ditebang sebanyak yang diambil!

Manfaat Hutan untuk Kehidupan di Bumi, sebagai Paru-Paru Dunia

Secara umum, hutan merupakan bagian dari wilayah daratan yang didominasi oleh pepohonan. Hutan juga merupakan ekosistem terestrial (ekosistem darat, yang lingkungannya ditentukan oleh suhu dan curah hujan) yang dominan di Bumi.

Di Indonesia, berdasarkan Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutananan, pengertian hutan adalah suatu kesatuan ekosistem berupa hamparan lahan berisi sumber daya alam hayati yang didominasi pepohonan dalam persekutuan alam lingkungannya yang satu dengan lainnya tidak dapat dipisahkan.

Dengar alam bernyanyi manfaat hutan
Dengarkan alam bernyanyi di curug Nangka, November 2018

Pengelompokan Jenis Hutan

Hutan dapat dibedakan menjadi berbagai jenis, diantaranya:

  • Berdasarkan asalnya. Terdiri dari hutan perawan atau primer, hutan yang masih asli dan belum pernah dibuka oleh manusia. Juga ada hutan sekunder, hutan yang tumbuh kembali secara alami setelah ditebang atau kerusakan yang cukup luas. Hutan sekunder dapat pulih menjadi hutan primer setelah berusia ratusan tahun. Hiks, perlu waktu seabad untuk mengembalikan hutan yang rusak.
  • Berdasarkan letak geografis. Dibedakan menjadi hutan tropika (hutan di daerah khatulistiwa), hutan temperate (hutan di daerah empat musim), dan hutan boreal (hutan di daerah lingkar kutub.
  • Berdasarkan sifat-sifat musim. Terdiri dari hutan hujan (rainforest), hutan selalu hujan (evergreen forest), hutan musim (deciduous forest), dan hutan sabana (savannah forest)
  • Berdasarkan tujuan pengelolaannya. Terdiri dari hutan produksi, dikelola untuk menghasilkan kayu atau hasil hutan bukan kayu. Hutan lindung, dikelola untuk melindungi tanah dan tata air, contohnya hutan Taman Nasional. Hutan suaka alam, dikelola untuk melindungi kekayaan keanekaragaman hayati atau keindahan alam, misalnya Cagar alam atau Suaka alam. Juga ada hutan konversi, hutan yang dikelola untuk dicadangkan untuk penggunaan lain.

Banyak lagi faktor pembeda hutan, misalnya berdasarkan ketinggian tempat, berdasarkan keadaan tanah, serta berdasarkan jenis pohon yang dominan, hutan jati, hutan pinus, dll.

Manfaat Hutan

Hutan memiliki peran yang sangat krusial bagi kelangsungan kehidupan di bumi. Hutan memiliki manfaat bagi manusia dan makhluk lain yang ada di bumi, diantaranya:

  • Hutan Sebagai Penyedia Udara Bersih. Hutan menyerap karbon dioksida (CO2) dan melepaskan oksigen (O2). Itu sebabnya hutan dapat memberikan udara bersih. Satu pohon dewasa mampu menyediakan oksigen untuk 2-10 orang dalam sehari.
  • Hutan Sebagai Penyedia Air Bersih. Pepohonan yang ada di hutan menyerap air hujan yang turun. Kelebihan air yang tidak terserap oleh pohon akan disimpan dalam lapisan tanah. Lapisan alami tanah yang terdiri dari batu dan pasir berfungsi sebagai penyaring, sehingga membuat air hujan yang tersimpan dalam tanah yang ada di hutan menjadi bersih. Dengan kata lain hutan lebat mampu memurnikan air.
  • Hutan Sebagai Pendingin Bumi. Hutan semakin berkurang, sementara emisi karbon dioksida terus meningkat, makanya bumi terasa semakin panas dari waktu ke waktu. Suhu bumi yang panas membuat es di kutub meleleh dan membuat air laut naik. Daerah pemukiman di pesisir semakin terancam keberadaannya. Selain itu, suhu panas bumi juga meningkatkan suhu air laut dan dapat menyebabkan terancamnya kehidupan terumbu karang. Agar suhu bumi kembali stabil, hutan harus dijaga keberadaannya.
  • Hutan juga bermanfaat menjaga tanah tidak longsor, mencegah banjir, serta mencegah erosi untuk hutan mangrove.
  • Hutan sebagai penyedia makanan hayati dan nabati, serta tanaman obat.

Hutan jika dikelola dengan baik akan memberikan banyak manfaat untuk manusia. Sayangnya kita manusia terlalu serakah, mengambil dari hutan jauh melebihi kebutuhan untuk hidup. Memperlakukan hutan sebagai lahan yang siap dibabat sesuka hati.

Indonesia Masuk Negara Deforestasi Paling Parah

Hutan Indonesia merupakan paru-paru dunia yang sangat penting. Menurut data Global Forest Watch (GFW), pada 2001 Indonesia memiliki lahan hutan primer seluas 93,8 juta ha. Jumlah tersebut lebih dari separuh luas daratan.

Sayangnya, pada periode 2002 hingga 2020, Indonesia telah kehilangan sekitar 9,75 juta ha lahan hutan primer. Artinya, pada periode yang sama Indonesia kehilangan 36% lahan tutupan pohon.

Dengar alam bernyanyi Indonesi negara deforestasi terparah
Dengar alam bernyanyi di perbukitan NTB, September 2006

Salah satu penyebab hilangnya lahan hutan primer di Indonesia adalah karena kebakaran yang disengaja ataupun tidak disengaja. Kebakaran disengaja umumnya untuk perluasan lahan perkebunan sawit, perluasan wilayah pemukiman penduduk, serta eksplorasi lahan pertambangan.

Manusia yang memanfaatkan hutan dengan cara kurang tepat seakan lupa dengan ancaman yang akan dirasakan manusia jika hutan semakin berkurang, risiko bencana alam, pemanasan global, serta gangguan kesehatan akibat asap dari pembakaran hutan.

Menyedihkannya lagi, ternyata Indonesia merupakan salah satu negara dengan tingkat deforestasi terparah di dunia setelah Brazil dan Kongo. Hiks! Bikin ngilu.

Walaupun pada tahun 2019 Pemerintah mengeluarkan moratorium pembukaan hutan yang dapat menurunkan tingkat deforestasi hutan hingga 75% selama tiga tahun terakhir, bukan berarti kondisi hutan Indonesi sudah membaik. Perlu kepedulian dan usaha generasi milenial untuk bersinergi dalam menjaga kelestarian hutan demi #UntukmuBumiku dari sekarang hingga nanti.

Tindakan Kecil untuk Menyelamatkan Hutan

Kebiasaan kecil yang dilakukan secara berkelanjutan, secara bersama-sama akan memberikan dampak signifikan. Begitu juga dalam menjaga alam lingkungan hidup di tempat tinggal dalam kehidupan sehari-hari, misalnya:

  • Mempunyai minimal satu pohon tanaman keras di setiap rumah.
  • Menularkan kebiasaan mencintai pohon pada anak sedini mungkin.
  • Menggunakan transportasi umum saat bepergian.
  • Membudayakan jalan kaki dan bersepeda untuk aktivitas jarak dekat.
  • Mulai membiasakan diri dengan budaya zero waste.

Jika semua kegiatan baik itu dilakukan oleh semua warga Indonesia dan penduduk bumi, maka akan terbentuk ‘hutan-hutan’ mini baru di lingkungan tempat tinggal masing-masing, serta secara perlahan dapat mengurangi emisi karbon dan efek rumah kaca.

Dengar alam bernyanyi peduli hutan di bumi
Dengar alam bernyanyi di hutan rindang menuju curug Nangka November 2018

Lagu Laleilmanino Dengar Alam Bernyanyi Ajakan Peduli Bumi

Lagu Dengar Alam Bernyanyi merupakan single terbaru dari grup musik Laleilmanino. Grup musik yang beranggotakan Arya Aditya Ramadhya, Ilman Ibrahim dan Anindyo Baskoro. Single #DengarAlamBernyanyi dirilis untuk memperingati Hari Bumi (Earth day) Sedunia pada 22 April 2022 lalu.

Salute untuk grup ini, karena lagu ajakan peduli bumi ini tercipta saat trio Laleilmanino mengunjungi kawasan Situ Gunung, Taman Nasional Gunung Gede Pangrango. Pada project ini mereka juga mengajak kolaborasi Chicco Jerikho, Sheila Dara dan HiVi!.

Penasaran kan dengan lirik lagu dari anak muda yang peduli alam dan menghimbau anak muda lain untuk melakukan tindakan yang sama. Yuks disimak.

Lirik Lagu Dengar Alam Bernyanyi

Agar lebih tergugah, baiknya kita memahami lirik lagu Dengar Alam Bernyanyi karya Laleilmanino tersebut.

Bila kau ada waktu
Lihat aku di sini
Indah lukisan Tuhan
Merintih ingin kau kembali
Beri cintamu lagi

Bila kau jaga aku
Kujaga kau kembali
Berhentilah mengeluh
Ingat, kau yang pegang kendali
Kau yang mampu obati
Sudikah kau kembali?

Pandanglah indahnya biru yang menjingga
Simpanlah gawaimu, hirup dunia
Sambutlah mesranya bisik angin yang bernada
Dengar alam bernyanyi

Bila kau lelah dengan panasnya hari
Jagalah kami agar sejukmu kembali

Bersatulah, hajar selimut polusi
Ingatlah, hai, wahai kau manusia
Tuhan menitipkan aku
di genggam tanganmu..

Pandanglah indahnya biru yang menjingga
Simpanlah gawaimu, hirup dunia
Sambutlah mesranya bisik angin yang bernada
Dengar alam bernyanyi

Musik dari single Dengar Alam Bernyanyi enak untuk didengar, makna liriknya sangat dalam, mengingatkan yang mendengar untuk lebih mempedulikan alam khususnya hutan.

Alam di Bumi yang kita diami ini merupakan titipan Tuhan pada kita manusia. Jangan hanya mengeluh tentang panasnya hari, tapi lakukan tindakan nyata untuk menjaga hutan yang merupakan penyejuk bumi.

Dengar alam bernyanyi lirik lagu Laleilmanino
Mendengar alam bernyanyi di curug Country, Februari 2019

Kerennya lagi, lagu Dengar Alam Bernyanyi juga terpilih sebagai lagu tema resmi Youth 20 (Y20) 2022.

Youth 20 merupakan wadah konsultasi resmi bagi para pemuda dari seluruh negara anggota G20 untuk saling berdialog. Y20 mendorong generasi muda sebagai calon pemimpin masa depan untuk lebih meningkatkan kesadaran terhadap permasalahan pemanasan global, saling berdialog dan menyepakati solusi permasalahan bumi tersebut.

Lagu Dengar Alam Bernyanyi terpilih tentunya karena dianggap sejalan dengan spirit yang diangkat Youth 20 dari 2010 lalu, yaitu planet berkelanjutan dan layak huni.

Dengar Alam Bernyanyi, Menyegarkan Kembali Kenangan Masa Kecil

Saya bukan generasi milenial, akan tetapi mendengarkan lagu “Dengar Alam Bernyanyi” sukses membawa ingatan kembali ke suasana masa kecil hingga remaja di kampung halaman, salah satu desa di Sumatera Barat sana.

Dengar alam bernyanyi rumah masa kecil
Dengar alam bernyanyi di rumah masa kecil, Juni 2016

Desa tempat saya lahir dan tumbuh hingga usia SMP (sebelum merantau ke daerah perkotaan), berada di pinggiran hutan yang dikelola secara adat oleh masyarakat setempat. Desanya juga dikelilingi oleh bukit yang menjadi bagian dari gugus bukit barisan.

Pemisah hutan dan pemukiman penduduk ada aliran sungai besar dengan air terjun yang jadi objek wisata pemandian umum, Air terjun Bayang Sani. Air sungainya jernih dan udaranya sejuk.

Sejak tahun 1980 air sungainya juga dijadikan sumber air untuk memenuhi kebutuhan penduduk dengan dialirkan melalui pipa ke rumah-rumah penduduk.

Masa itu, hutan merupakan salah satu tempat tujuan saat libur sekolah. Suara riuh ‘penghuni’ hutan saat itu mudah didengar jika sudah berada di pinggiran hutan, mulai dari suara monyet, siamang, hingga cericit burung.

Walaupun pemukiman penduduk tidak jauh dari pinggir hutan, boleh dibilang tidak pernah ada binatang buas seperti harimau, celeng, orang hutan, yang mendekat ke wilayah pemukiman. Mungkin saat itu hutan lebat yang belum tersentuh manusia masih jauh lebih luas dibandingkan hutan yang dikelola penduduk secara turun temurun.

Walaupun di desa ada objek wisata pemandian umum dari jaman penjajahan Belanda dulu, transportasi di desa masih sangat terbatas. Aktivitas masyarakat lebih banyak dilakukan dengan berjalan kaki atau naik sepeda.

Dengar alam bernyanyi desa dekat hutan
Dengar alam bernyanyi di jalan desa, 10 menit jalan kaki menuju pinggir hutan, Juni 2016

Setelah merantau ke perkotaan semenjak SMA, pulang ke rumah masa kecil saat libur itu seperti kembali ke alam. Bahkan saat tahun kemarin saya pulang kampung berdua anak remaja, dia sampai terkesima melihat hamparan bukit hijau yang nampak sangat dekat, langit biru yang masih jernih.

Selain itu, lagu Dengar Alam Bernyanyi cocok didengarkan oleh semua umur, bahkan bisa menjadi salah satu lagu edukasi yang keren untuk anak-anak zaman now. Liriknya mudah diingat, dapat menjadi inspirasi anak-anak untuk lebih mencintai hutan.

Mari Dengarkan Alam Bernyanyi Demi Hutan Indonesia

Lagu Dengar Alam Bernyanyi bukan hanya sekedar imbauan atau ajakan untuk lebih mempedulikan bumi tempat tinggal, akan tetapi, dengan mendengarkan lagu Dengar Alam Bernyanyi melalui YouTube, Apple Music, atau Spotify kita semua bisa ikut memberikan kontribusi menjaga hutan.

Tahu alasannya kenapa? Karena sebagian dari royalti lagu akan disumbangkan untuk konservasi dan restorasi hutan yang ada di Indonesia. Mari tetap jaga #HutanKitaSultan dengan keanekaragaman hayati yang dimilikinya.

So, mari ajak orang-orang terdekatmu juga Temans untuk mendengarkan lagu ini, demi paru-paru dunia bernama hutan yang kita miliki di tanah air Indonesia. Mari menjadi bagian dari gerakan #IndonesiaBikinBangga melalui karya dan tindakan nyata untuk hutan. Kalau bukan kamu, ya kamu anak muda! Siapa lagi? Anak Muda Indonesia Harus Peduli Kondisi Bumi Saat Ini ❤ .

Belum terlambat untuk memulihkan hutan yang sudah dibabat untuk kembali menaungi bumi. Mari saling bekerjasama.

Angin tidak berhembus untuk menggoyangkan pepohonan, melainkan menguji kekuatan akarnya -Ali bin Abi Thalib.

Selamat mendengarkan alam bernyanyi di mana pun kamu berada, Temans.
Salam dari jejak #lingkunganhidup melalui mata, rasa dan pikiran YSalma.

Referensi
Tulisan:
https://id.wikipedia.org/wiki/Hutan. Diakses tanggal 11 Agustus 2022.
https://databoks.katadata.co.id/datapublish/2021/11/04/indonesia-kehilangan-270-ribu-hektar-lahan-hutan-primer-pada-2020. Diakses 11Agustus 2022.
https://www.kompas.com/sains/read/2022/01/02/211000923/7-alasan-pentingnya-hutan-dalam-kehidupan-manusia. Diakses tanggal 11 Agustus 2022.

Foto:
Koleksi pribadi, edit via MS PowerPoint

46 comments

  1. Lagunya sederhana tapi penuh makna dan sarat pesan kebaikan
    Menjaga alam ini adalah tanggung jawab kita bersama
    Pilihan ada di tangan kita kelak akan mewariskan alam hijau atau tinggal kenangan saja buat anak cucu kita

    Suka

  2. lagu memberikan kemudahan untuk menyentuh banyak orang tentang pentingnya merawat alam. Apalagi musik adalah bahasa universal yang bisa dan gamang diterima banyak orang. Semoga kita bisa tersentuh hatinya untuk kelestarian alam

    Suka

  3. Hutan Indonesia memang sangat banyak, indah, dan beragam ya, Mbak. Jadi harus terus dijaga, agar terus memberi manfaat bagi kehidupan kita. Apalagi kehidupan ini terus berjalan. Ada anak cucu juga yang akan menikmati alam Indonesia. Saya sudah dengar lagunya ini. Bagus sekali. Jadi sarana edukasi juga bagi kita semua.

    Suka

  4. Akuu sukaa lagunyaa….
    Berasaa menyatu dengan alam, aku pakai di reels sampai 2x …
    Semoga hutan kita terjaga tidak ada kebakaran hutan lagi ya bunn.

    Suka

Terima Kasih Untuk Jejakmu, Temans :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.