Obor (Oncor)


Obor (Oncor) salah satu alat penerang pada waktu lampau, dibuat dari seruas bambu yang di isi minyak tanah dengan menggunakan sumbu kain bekas.

Waktu saya masih kecil, kalau mau melakukan aktifitas di malam hari pasti menggunakan  Obor (Oncor) ini sebagai alat penerang atau menggunakan suluh (daun kelapa kering, diikat sedemikian rupa, ujung satunya dibakar). Anak-anak yang mau ke surau untuk mengaji setelah magrib, orang dewasa yang mau memancing atau mencek air sawahnya, bapak-bapak yang siskamling di malam hari. Tetapi cuma sebentar Obor,Oncor, suluh ini sebagai penerang, sebelum akhirnya berganti dengan alat penerangan lain.

Kemudian Obor (Oncor) hanya dipergunakan sekali setahun aja, untuk pawai takbiran keliling desa, tetapi ini juga cuma sempat saya alami dan lihat cuma sebentar. Kemajuan alat transportasi, teknologi alat penerang dengan baterai, listrik menggantikannya.

Dua tahun lalu, saat keluar rumah secara kebetulan kami berpapasan dengan pawai keliling salah satu ormas, salah satu iring-iringannya adalah pawai obor. Itulah kesempatan pertama kami memberitahukan kepada junior alat penerang yang bernama Obor (Oncor) itu secara langsung, bukan lihat di TV. Junior ysalma sangat penasaran.

Mudik lebaran ke Kota Joko Wi sempat bertemu malam takbiran. Kebiasaan takbir keliling dengan pawai Obor (Oncor) masih dipertahankan di sekitar daerah itu. Junior di ajak ikut sama sepupunya, dia menyambut ajakan itu dengan semangat sekali. Sebuah pengalaman baru.

Sebelum berangkat takbiran pawai obor keliling, junior “bertukar pikiran” dulu sama emak sambil bisik-bisik. “Ntar kalau ada yang ngajak ngobrol pakai bahasa Jawa, gimana ya Mam”. Jawab dengan bahasa Indonesia dan senyum aja, masukan dari emak 🙂 .

Pulang pawai obor keliling, junior cerita ke emak, ” Peserta pawai dikasih hadiah buku tulis 4 buah, pulpen dan uang 5rb rupiah, trus, ada yang nanya aku pakai bahasa Jawa, aku cuma senyum angguk-angguk kepala aja, ga ngerti” 😆 .

Photo  jadi peserta pawai Obor (Oncor) lagi istirahat minum, Obor (Oncor)nya dipadamkan.

Obor (Oncor)

Iklan

35 comments

  1. Saya juga pernah liat pawai obor dengan peserta anak anak pada malam Nuzulul Qur,an di tempat bapak saya di pinggiran jakarta selatan. Seru juga melihat anak anak itu berjalan beriringan sambil membawa obor.

    Salam.. .

  2. Dulu ditempat saya ada namanya sepak bola obor yang dimana kita bermain sepak bola dilapangan yang gelap hanya diterangi Pijar obor…jadi inget masa kecil dikampung

  3. Pawai obor keliling di malam takbiran juga masih berlaku di Gombong ( tempat almarhumah istri ). Khusus malam takbir kemarin, semua peserta ( yang sebagian besar adalah anak-anak, usai pawai keliling mereka diajak makan bakso gratis. Sayang, saya baru tahu keesokan paginya. Hehehe….

Terima Kasih Untuk Jejak Komentarmu, Temans.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.