Membaca Novel Biografi


Beberapa bulan yang lalu, sewaktu BW (Blog Walking) ke blognya mbah Jiwo dan disuguhi cerita tentang makin cintanya beliau dengan Sang Rasul lewat referensi yang dibacanya di blog Elmoudy, tentang novel “Muhammad Lelaki Penggenggam Hujan”.

Saya ikut penasaran dan juga jalan-jalan ke rumahnya Moudy. Sayangnya dengan inet saat ini yang agak lelet, saya agak kesulitan nyari linknya dikedua blog ini sekarang 😦 . Tapi, rasa penasaran saya ya sampai di situ aja, serasa menyimpulkan, “Ahhh, paling juga ceritanya, ga jauh-jauh dengan kisah yang pernah saya baca. Apalagi ini dikemas dalam bentuk sebuah novel biografi. Pasti kurang menarik.”

Kemudian saya melupakannya. Kebetulan, dalam bulan ini, saya juga jalan-jalan ke rumah tetangga dan ketemu dengan postingan Abi Sabila, yang membahas betapa hatinya ikut menangis menyaksikan sebuah acara yang mempertanyakan silsilah umum Sang Baginda Rasul. Umatnya ternyata banyak yang tidak tahu. Sekali lagi saya ikut tersentil sekali,   termasuk bagian yang hanya mengaku-ngaku umat beliau 😥 .

Dan hari Sabtu kemaren, setelah paginya penasaran dengan rute bersepeda baru yang kita temukan, dan tidak mungkin dilanjutkan dengan bersepeda,  kami janji kepada junior untuk menyusuri rute yang baru ditemukan tersebut setelah Magrib.

Janji itu dipenuhi. Setelah puas muter-muter melihat daerah yang baru diketahui tersebut, kita merasa kelaperan dan niat nyari camilan ke mall terdekat. Naik eskalator pertama, ketemu dengan bazar buku Mizan. Biasa, kalo emak-emak liat bazar pasti mampir.

Tapi bazarny udah bersiap mau tutup. Saya agak heran aja dan bergumam, “Malem Minggu dan masih sore, kok tutupnya cepat amat?” Ga taunya, emang sayanya yang ga liat-liat jam,  kalo memang itu sudah waktunya pusat perbelanjaan tutup.

Pas kebetulan di depan saya ada buku tebal 540-an halaman dengan judul Sebuah novel biografi, MUHAMMAD Lelaki Penggenggam Hujan, karya Tasaro GK. Deg! Yang saya cari-cari link review bacaannya di blog teman bloger.

Bukunya saya ambil mau lihat-lihat, bersamaan dengan mbak penjaga bilang, kalo mereka mau tutup. Saya tanpa mikir milih bayar ke kasir, dengan diiringi protes junior, “Semua udah mau tutup, kita mau makan di mana?”. Hah?! Saya tersadar lagi akan malam, ntar kita cari di luar mall aja. Tapi kali ini kita dapat bacaan novel nih, makanan untuk jiwa 😉 .

Besoknya, di sela-sela kegiatan emak-emak, saya membaca novel tersebut. Tabiat jelek saya dari dulu, kalau membaca novel menarik, saya sanggup begadang untuk cepat menyelesaikannya. Dengan pola membacanya, bagian depan, belakang, tengah, baru membaca runut secara keseluruhan.

Dan sebuah novel biografi MUHAMMAD Lelaki Penggenggam Hujan ini lah, sampai saat ini,  novel menarik satu-satunya karya anak negeri yang saya baca secara runut, dari awal sampai akhir, dengan mata  juga ikut berlinang dan pipi dihujani airmata.

Serasa ikut berkelana ke belahan dunia sana,  dengan rentang waktu yang berbeda, dan menikmati kepemimpinan seorang pemimpin sejati yang tegas, penuh kedamaian, diakui secara elegant oleh musuh apalagi kawan. Dan seharusnya beliaulah tauladan bagi semua calon pemimpin. Ceritanya tentu dalam versi novel.

Itu yang saya rasakan setelah membacanya, bagaimana dengan teman-teman, sudah pernah membaca novel ini juga kah. Bagaimana tanggapannya?

Sebuah novel biografi MUHAMMAD Lelaki Penggenggam Hujan
Iklan

35 comments

  1. Wah novel nya pasti menyentuh banget ya. Pengen beli jadinya. bagi2 lagi donk ceritain referensi nya dikit lagi aja 🙂

    ada juga tentang cinta yang memang tak harus memiliki,
    tapi harus bisa berdamai dengannya, karena dia juga selalu jadi bagian dari perjalanan hidup.. ^^.

    Suka

  2. alhamdulillah, aku juga dah membaca buku ini, Salma.
    dan, memang benar banyak air mata mengalir ketika membacanya,
    sekaligus bangga , menjadi bagian dr umat Beliau saw ,amin.
    Teladan Beliau tdk hanya bagi kawan, terlebih bagi lawan.
    Semoga kita semua mampu dan mau meneladani Beliau saw ,amin
    salam

    Suka

  3. Assalaamu’alaikum Wr.Wb, mbak Ysalma…

    Subhanallah, kemana-mana aja di belahan dunia maya ini, novel biografi di atas telah mencuri banyak hati pembaca blog. Saya ikut penasaran mahu mengetahui bacaannya. Sayang sekali tidak dijual di Malaysia. Mudahan suatu hari saya bisa membaca buku tersebut.

    Semoga kerinduan kita kepada Rasulullah SAW menjadi jalan menghampiri peribadi unggul di dunia dan akhirat ini. Saya juga selalu mengalir air mata saat membaca apa juga kisah baginda tercinta bersama keluarganya.

    Sallu alaihi wasallim. Ana uhibbuka Ya Rasulullah.

    Salam manis dari saya di Sarikei, Sarawak.

    Suka

  4. hiks,, belum tuntas kubaca mbak…
    dan semakin ingin menyelesaikannya setelah membaca berbagai review sahabat,,,

    Ya, Muhammad adalah sebaik2 teladan bagi kita…

    Suka

  5. Aku sekarang sedikit mengurangi waktu untuk membaca buku 😆 karena kalau membaca dalam bentuk buku tabiat saya yang senang ngantuk keluar. 😐

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    Suka

  6. Sepertinya novel itu sangat luar biasa isinya. Saya pun jadi penasaran nih. Apalagi kita sekarang ini sering ngakunya umat Nabi Muhammad, tapi pada kenyataannya, banyak hal yang sering kita abaikan dan malah menjauh dari sunah yang diajarkan rasulullah

    Suka

  7. […] Lompat ke isi BerandaAboutAwardBuku TamuSang Pujangga ← Membaca Novel Biografi Maret 18, 2011 · 10:20 am ↓ Jump to […]

    Suka

Terima Kasih Untuk Jejakmu, Temans :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.