Karet Gelang


Beli nasi uduk,, bungkusnya diiket pakai karet gelang.  Beli bumbu dapur di abang atau yayuk sayur,, suka dibungkus kertas koran bekas, biasanya  finishingnya  juga diikat karet gelang. Walaupun itu karet bekas ngikat bungkusan yang dipergunakan pedagang biasanya, karet gelang baru. Nah,,  bagi emak-emak,,  karet gelang yang masih bagus dan bersih, biasanya dikumpulin.. ditarok di tempat yang mudah terlihat.. Warnanya mayoritas kecoklatan..

Biasanya karet gelang dimanfaatkan oleh si junior sama teman-temannya untuk main karet. Masing-masing bawa karet gelang, kemudian digabung disambung-sambung jadi panjang,, dipakai buat main lompat tali. Yang ujung satu dan lainnya dipegang oleh masing-masing orang. Kemudian diayunkan,, dan yang lainnya melompati  ayunan tersebut. Permainan ini musim-musiman, tergantung maunya anak-anak,. Kalo lagi musim,, dimainkan,, kalo enggak,, yaa,, ga disentuh sama sekali..

Beberapa hari terkahir ini,, ribut lagi dengan permainan karet gelang. Juniornya ysalma nyari lagi karet gelang ditempat simpenan emaknya… dibawa ketempat temannya ngumpul,,, eh,, ga berapa lama balik lagi ke rumah,, “karet gelangnya udah ga seperti ini mam,, ada bentuk-bentuknya,, seperti mobil-mobilan” ,, merengeklah minta dibeliin..

Wedow,,, karet gelang  berwarna mencolok dan berbagai bentuk ini, benar-benar mengejar pangsa anak-anak,,, dibungkus apik,, isi 12 buah karet, dengan harga  5ribu rupiah.. berobahlah permainan lompat tali menjadi permainan susun menyusun karet gelang..

karet gelang warna warni dan berpola

Pertanyaannya: Apakah karet gelang dengan warna-warna mencolok dan berbentuk macam-macam ini,, aman dimainkan oleh anak-anak… adakah yang tau???

Kalo saya,, mau karet gelang bekas,, baru yang warna-warni,, anak harus dibiasakan mencuci tangannya dengan sabun setelah selesai bermain.  Apalagi sebelum makan dan minum…

Iklan