Karet Gelang


Beli nasi uduk,, bungkusnya diiket pakai karet gelang.  Beli bumbu dapur di abang atau yayuk sayur,, suka dibungkus kertas koran bekas, biasanya  finishingnya  juga diikat karet gelang. Walaupun itu karet bekas ngikat bungkusan yang dipergunakan pedagang biasanya, karet gelang baru. Nah,,  bagi emak-emak,,  karet gelang yang masih bagus dan bersih, biasanya dikumpulin.. ditarok di tempat yang mudah terlihat.. Warnanya mayoritas kecoklatan..

Biasanya karet gelang dimanfaatkan oleh si junior sama teman-temannya untuk main karet. Masing-masing bawa karet gelang, kemudian digabung disambung-sambung jadi panjang,, dipakai buat main lompat tali. Yang ujung satu dan lainnya dipegang oleh masing-masing orang. Kemudian diayunkan,, dan yang lainnya melompati  ayunan tersebut. Permainan ini musim-musiman, tergantung maunya anak-anak,. Kalo lagi musim,, dimainkan,, kalo enggak,, yaa,, ga disentuh sama sekali..

Beberapa hari terkahir ini,, ribut lagi dengan permainan karet gelang. Juniornya ysalma nyari lagi karet gelang ditempat simpenan emaknya… dibawa ketempat temannya ngumpul,,, eh,, ga berapa lama balik lagi ke rumah,, “karet gelangnya udah ga seperti ini mam,, ada bentuk-bentuknya,, seperti mobil-mobilan” ,, merengeklah minta dibeliin..

Wedow,,, karet gelang  berwarna mencolok dan berbagai bentuk ini, benar-benar mengejar pangsa anak-anak,,, dibungkus apik,, isi 12 buah karet, dengan harga  5ribu rupiah.. berobahlah permainan lompat tali menjadi permainan susun menyusun karet gelang..

karet gelang warna warni dan berpola

Pertanyaannya: Apakah karet gelang dengan warna-warna mencolok dan berbentuk macam-macam ini,, aman dimainkan oleh anak-anak… adakah yang tau???

Kalo saya,, mau karet gelang bekas,, baru yang warna-warni,, anak harus dibiasakan mencuci tangannya dengan sabun setelah selesai bermain.  Apalagi sebelum makan dan minum…

Iklan

40 comments

  1. wahahaa…
    jadi inget jaman SD saya dulu…

    yh emang harus begitu mbak…
    saya juga kalo abis maen karet selalu cuci tangan… 🙂

    permainan jaman SD selalu menyenangkan yaa, walaupun cuma karet gelang 🙂

  2. kalo dimainkan oleh anak-anak kayaknya gak baik bu. karena khawatir buat nyepret orang lain.

    orang saya aja kesel kalo dijepret anak saya sama karet bekas belanja ibunya hehehehe

    itu namanya, anaknya ngajak becanda bapaknya 🙂
    asal jangan sampai nyepret mata aja..

  3. Kayaknya entah banyak entah dikit, karet gelang ada racunnya.
    apalagi yang buram, yang nggak mengkilat itu.
    Ingat jaman dulu, sehabis pegang karet gelang itu, kalau langsung makan makanan rasanya pait…
    Apalagi kalau karet gelangnya baru, dijamin pait sekali.
    Kalau nggak percaya boleh dicoba 😀

    hahaha,,, saya percaya sama Pak Guru,,
    berarti itu dari hasil percobaan kan Pak,, paitnya 🙂

  4. karet gelang di dapur biasanya habis buat iket rambut kalo si iket rambut satu-satunya nyempil di suatu tempat tak terlihat! 🙂
    kreatif juga ya si pencipta karet gelang warna-warni! 😀

    betul sekali bunda mahes,, untung si mahes mainannya belum ini..
    saya ga berani iket rambut pakai karet gelang,, bisa nyangkut dirambutnya 😉

  5. Saya baru tau kalau ada karet gelang yang seperti ini …

    Cari aaahhh di sekolah anak-anak …

    Salam saya

    kayaknya lagi trend baru nih karet gelang Om,, 😀

    • Menjawab pertanyaan Ibu Salma …
      Saya tidak tau … apakah karet ini terbuat dari bahan yang berbahaya atau tidak …
      Zat warna nya ?
      Karetnya ?

      saya tidak begitu menguasainya bu
      mungkin ada teman lain yang mengetahuinya secara pasti

      Salam saya

      atau kalo ga,, tanya mbah gugel kali yaa Om..

  6. malah baru tahu ada karet rambut model baru, jk ragu jangan sampai masuk mulut setelah pegang harus cuci tangan… kayak mainan anak2 dari cina disinyalir banyak mengandung formalin.

    ga tau kalo itu karet rambut juga mbak,,
    secara anak saya cowok,, dia sama teman2nya dipakai buat main susunan,,
    tabrakan2 yang berbentuk mobilan..

  7. wah lucu juga, mau beli ah, dimana ya..
    semoga anak-anak enggak kena efek negatifnya, semoga membuat anak-anak lebih ceria..

    yang penting anak-anak tetap ceria,,
    beli aja di penjual mainan..

Terima Kasih Untuk Jejak Komentarmu, Temans.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.