Dalam Kegelapan

Bagi kita-kita  yang masih memiliki anggota Panca Indra yang masih berfungsi dengan baik, kadang kurang begitu mensyukurinya. Saat hidung mampet, saat lidah berasa bebal terhadap rasa makanan, saat mata kelilipan, saat telinga mendengung karena kemasukkan sedikit air, baru kita mengeluh, betapa tidak enaknya situasi tersebut. Tapi bagaimana dengan mereka yang berada dalam kegelapan.

YSalma berkenalan dengan Panti Sosial Bina Netra Tan Miyat yang dikelola Depsos (Departemen Sosial) sekitar tahun 1999-an kali, secara badannya suka dipijat kalo pegel-pegel. Kalau dikampung sendiri udah tahu siapa yang punya keahlian pijat tersebut. Dibelantara Ibu Kota, kemana nyarinya,,  ke salon,,,  massage sambil luluran,, kurang puas rasanya..

Sebenarnya bukan hanya pijatnya aja yang dicari, apalagi waktu masih kerja dulu. Kalo badan pegel, perasaan juga capek, kerjaan kok kayaknya menjadi sebuah beban. Disana sambil dipijat, sambil ngobrol sama yang mijat.

Ternyata hanya sebagian kecil aja dari mereka yang mengalami kebutaan dari kecil (bayi) ataupun bawaan lahir. Tidak sedikit dari mereka yang sudah tahu warna-warni dunia,  yang kemudian mengalami kemunduran dengan penglihatan mereka. Yang harus melanjutkan hidupnya dalam kegelapan.

Ada mbak Sri yang sudah menyelesaikan D3nya, sudah bekerja disebuah PMA. Baru diakhir tahun 2005  kehilangan penglihatannya karena Glukoma yang sangat telat terdeteksi.

Ada Mbak Jannah yang sedanga giat-giatnya ujian di kelas 1 SMP, yang kemudian merasakan penglihatannya tiba-tiba berangsur gelap. Ada yang karena kecelakaan, secara melakukan balapan dengan jalanan sebagai track nya. Ada yang setelah kerja, merasa sangat capek trus istirahat, bangun-bangun, dunia yang mereka lihat sudah  gelap tanpa cahaya.

Bagaimana kemudian mereka tidak larut memikirkan andaikan semuanya tidak terjadi. Mereka bangkit dari rasa sedih, dan terus berusaha  dalam kegelapan untuk melanjutkan kehidupan mereka. Minimal bisa mandiri, tidak selalu tergantung sama keluarga. Di PSBN Tan Miyat itulah mereka belajar membaca dengan huruf braille, belajar teknik memijat,  untuk nantinya bisa buka usaha sendiri ditempat tinggalnya.

Bukan penderitaan mereka yang membuat saya setelah dipijat kemudian bersyukur, tidak..

Tetapi selalu merasa malu. Saya yang kadang suka lupa, kalau semuanya adalah pinjaman-Nya. Dan kita tidak tahu kapan nikmat itu akan diambilnya kembali satu persatu.

Masih pantaskah kita yang masih memiliki fungsi anggota tubuh yang lengkap, selalu aja mengeluh untuk semuanya… Malu sama mereka yang selalu berada dalam kegelapan.

34 comments

  1. idealnya sih jangan mengeluh mbak….tapi manusiawi juga sih mengeluh bila sakit tiba, atau saat ditimpa cobaan; musibah…
    Umumnya, pada diri manusia yg pertama kali terucap adalah keluhan baru setelah itulah ingat bahwa manusia harus sabar ketika ditimpa musibah..cheers! 😉

    Suka

  2. Subhanallah… daku merasa malu mbak, benar-benar kurang bersyukur dengan kesempurnaan yang telah diberikan Allah.. sedangkan mereka yang tidak sempurna saja masih dapat berprestasi, berbagi dan berkarya selalu dengan senyuman,,

    makasih nulis ini mbak, benar2 mencerahkan..

    Suka

Terima Kasih Untuk Jejakmu, Temans :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.