Air Terjun Bayang Sani (Bayang Sani Waterfall)


Air terjun Bayang Sani (Bayang Sani Waterfall) merupakan air terjun alami yang terdapat di Pesisir Selatan Sumatera Barat.

Kalau di postingan sebelumnya, saya sempat menyinggung tentang air terjun ini sedikit, dan berharap yang membacanya jadi berminat nantinya untuk berkunjung ke Objek Wisata Jembatan Akar dan objek wisata lainnya yang ada di daerah Pesisir Selatan.

Air Terjun (Ai Tajun) Bayang Sani Koto Baru Bayang, Pesisir Selatan

Nah, sekarang kita coba mengintip Objek Wisata Alam lainnya yang masih ada di Kecamatan Bayang, Kabupaten Pesisir Selatan Sumatera Barat ini yaitu Objek Wisata Air Terjun.

Dikenal dengan nama Air Terjun Bayang Sani.

Bermenung, melihat air terjun dan menakar ke dalaman lubuknya sebelum berenang πŸ˜‰

Lokasi:

Air Terjun Bayang Sani ini terletak 2-3 km sebelum Objek Wisata Jembatan Akar. Terletak di Desa Koto Baru.

Untuk mencapainya, jika kita datang dari arah Padang Kota, memilih jalan lintas Padang – Bengkulu, sesampai di pertigaan ibu kota Kecamatan Bayang yang bernama Pasar Baru, ikuti plang arah yang menunjuk Bayang Utara (ada disebelah kiri jalan).

Kita perlu melintas di jalan kecamatan itu sekitar 15 menit. Sesampai di desa Koto Baru, akan ada plang penunjuk objek wisata ini.

Objek wisata ada di sebelah kanan jalan. Perlu masuk sekitar 500m dari jalan raya, kendaraan roda empat bisa masuk sampai ke area parkir Air terjun Bayang Sani.

Jika bukan pada hari libur, kendaraan boleh masuk hingga dekat area air terjunnya.

Waktu tempuh perjalanan dengan menggunakan kendraan sendiri, dari Padang Kota lebih kurang 1,5 jam.

Air Terjun Tempat Pemandian Jaman Belanda

Air terjun ini menuruni bukit yang ada batu besarnya, tapi bukan bukit batu. Sehingga saat musim hujan, airnya akan keruh.

Menurut cerita masyarakat setempat, Air terjun ini terdiri dari 7 tingkat. Tetapi yang sering dicapai dan biasa dikunjungi hanya sampai tingkat tiga.

Air terjun ini sangat ramai dikunjungi saat acara balimau (mandi-mandi), sehari sebelum bulan Ramadhan datang.

Lokasinya jugaΒ  biasa di pergunakan untuk tempat perkemahan oleh para pemuda, pelajar ataupun mahasiswa yang ingin melakukan wisata dan kegiatan alam.

Sejarah Nama

Air terjun dengan ketinggian hampir 80 meter ini memang sudah sangat terkenal sejak zaman dahulu.

Pada zaman penjajahan Belanda, Air terjun Bayang Sani ini menjadi tempat mandi-mandinya mener-mener dan nona-noni Belanda.

Saking takjubnya mereka pada air terjun ini, maka mereka setiap datang selalu merasa WELL COME dan mereka merasa menjadi bagian dari pemandian ini. Saking senangnya menyambut tambahan anggota yang ikutan mandi, mereka saling meneriakkan ucapan welcome. Plang selamat datang itu pun di tulis di sebuah papan.

Oleh penduduk kampung Koto Baru yang mendengar bahasa asing itu sepintas lalu, maka terjadilah perubahan pengucapan Well Come, beradaptasi dengan pengucapan mereka sehari-hari Walikum.

Air TerjunΒ  di tingkat tiga sangat mirip dengan ekor kuda. Maka nama yang sangat populer di masyarakat sekitar hingga dekade 80-an adalah Tarasah Ikua Kudo = Air Terjun Ekor Kuda.

Di tahun 80-an ada beberapa nama daerah yang mengalami perubahan di daerah Sumatera Barat, termasuk Tarasah Ikua Kudo atau walikum ini.

Air Terjun ini salah satu yang mengalami perubahan nama menjadi Air Terjun Bayang Sani.

Bayang, merupakan sematan untuk nama kecamatan tempat air terjun ini berada.

SaniΒ  sendiri adalah nama salah satu komandan ABRI yang masuk ke desa saat itu. Nama beliau dilekatkan ke Air Terjun ini sebagai tanda terima kasih masyarakat setempat, karena ABRI sudah membantu membuatkan pipanisasi air bersih ke rumah-rumah penduduk yang diambil dari lokasi tingkat 2 Air terjun ini. Sehingga rumah penduduk mempunyai air ledeng, tidak lagi mengandalkan sumur.

Sedangkan kata Indah adalah sebagai gambaran bahwa Air Terjun Bayang Sani ini salah satu Air Terjun terbesar di Kabupaten Pesisir Selatan. Indah dan elok dipandang mata.

Air Terjun Bertingkat Yang Tak Boleh Terlewatkan

Air terjun Bayang sani tingkat pertama adalah air terjun yang menyambut para wisatawan saat baru sampai di lokasi.

Pada air terjun tingkat pertama ini ketinggiannya hampir 80 meter. Airnya tampak seperti tiga cabang air yang terjun meliuk-liuk diatas bebatuan cadas, tempat air itu mengalir. Di bawah air terjun ini ada lubuk yang difungsikan kolamnya untuk tempat mandi-mandi.

Air terjun tingkat kedua hanya berupa air terjun yang tingginya sekitar 1 meter. Sebagian pengunjung bahkan tidak menyadari kalau ini sebenarnya tingkat kedua, karena dalam pikiran masyarakat setempat, yang namanya air terjun itu, ya tinggi.

Di lokasi ini ada bak penampungan air untuk kemudian disalurkan ke rumah-rumah penduduk melalui pipa.

Untuk mencapai tingkat dua ini dari tingkat satu, kita harus menyusuri bukit perkebunana karet penduduk sekitar 300 meter dari tingkat pertama.

Kira-kira 100 meter dari tingkat dua akan ditemukan Air Terjun tingkat ketiga. Air Terjun ini terjun tegak, bukan mengalir di punggung bukit bebatuan seperti tingkat pertama. Terjun airnya hanya satu. Ketinggian kira-kira 25 meter. Agak mirip dengan air terjun lembah anai.

Udara di sini agak lembab, karena ditutupi oleh dedaunan tumbuhan hutan yang rimbun. Di sini, air dilubuknya berwarna kehijauan, pertanda dalam.

Keindahan lain pada air terjun ini adalah, di lubuknya yang dalam itu terdapat batu-batu besar yang menyembul ke permukaan, seperti pulau-pulau ditengah lautan.

Berenang-berenang πŸ™‚

Mitos Seputar Air Terjun

Menurut cerita-cerita orang tua kampung, di balik air terjun ini ada jalan tembus ke danau kembar yang terletak di daerah Solok, seperti terowongan rahasia. Wallahualam.

Mitos ini belum bisa dibuktikan karena belum ada yang berani berenang mendekati jatuhnya air di tingkat tiga ini.

Dulu, anak-anak yang kurang nurut sama orangtua, juga ‘ditakuti’ bakal dibawa oleh Cindaku (salah satu hantu di Minang) ke air terjun ini dan bakal ga bisa balik lagi.

Sama seperti mitos pada umumnya, tentunya jauh dari aktual. Tujuannya hanya untuk mengingatkan bahwa alam harus dijaga dan dirawat, hidup itu berdampingan dengan makhluk lain juga.

Semoga tulisan ini bisa jadi referensi dan tempat ini bisa menjadi tujuan untuk Wisata Alam anda berikutnya bersama orang-orang tercinta πŸ™‚

17 comments

  1. banyak sekali obyek wisata yg indah2 di Sumbar, namuun sayang kurang promosi, disamping juga utk sarana dan prasarana juga kurang memadai ya Salma.

    oh ya, tulisan2 ttg obyek wisata daerah ini dikirim saja ke blognya PakDhe Cholik, Salma
    nanti ketika dimuat, akan mendapat tali asih, khan lumayan , selain berbagi info ttg wisata daerah juga mendapat kenang2an. πŸ™‚

    salam

    Suka

  2. betul tuh Bun, belum digarap sepenuh hati sama pemerintah daerah, padahal ini asset yang sangat luar biasa, mudahan kedepannya bisa lebih baik lagi,,
    Makasih informasi ya Bun,, ntar dicoba deh πŸ™‚

    Suka

Terima Kasih Untuk Jejakmu, Temans :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.