Kembang Bunga Telang, Cantik dan Unik


Kembang atau Bunga warna ungu dari tanaman merambat yang terdapat di gang sebelah rumah tetangga, sudah sangat sering saya jadikan sebagai objek pepotoan instagram. Suka aja melihat warna bunganya yang cantik (tentunya ini menurut mata saya 😳 ) biru keunguan dan bentuknya yang unik.

Si Cantik Menarik Itu Bernama Kembang atau Bunga Telang (Teleng)

Daunnya sih mirip daun tanaman kacang-kacangan. Walau sudah sering memotonya, saya selalu lupa akan namanya. Padahal, sebelum-belumnya saya pernah mencari tahu tentang bunga ini dan ingat kalau si cantik ini termasuk tanaman obat orang jaman dulu.

Hingga tadi pagi, saat upload foto di instagram dengan menggunakan bunga ini sebagai objek foto dalam bentuk minimalis photo, ada yang memberi komentar dan memastikan apakah yang jadi objek foto saya tersebut adalah bunga Telang? Saya lupa :mrgreen: .

Kemudian ada teman IG lain yang memastikan bahwa bunga yang saya jadikan objek foto itu memang bernama kembang Teleng.

Kembang Bunga Telang

Duh, saya sangat berterima kasih pada teman-teman tersebut.
Dan saya pun berniat menuliskan si cantik ini sebagai bahan postingan. Biar ga lupa lagi. Katanya, sesuatu yang berusaha diingat, kemudian dituliskan *dalam hati*, biasanya akan selalu terkenang *ngawur* 😳 .

Sejarah Penamaan

Menurut wikipedia Kembang Telang atau Teleng ini bernama Clitoria Ternatea, spesies yang paling banyak dikenal.

Kalau kamu yang pikirannya mempunyai lompatan (membaca sembari mikir), begitu mendengar nama latinnya tentu akan langsung bekerja cepat, dan menghubungkannya dengan Clitoris dan Ternate.

Yups, spesies bunga Telang yang terkenal ini berasal dari Maluku. Juga ada di daerah tropis dan iklim sedang lainnya, Malaysia dan Madagaskar.

Genus ini dinamai klitoris manusia karena bunganya yang memiliki kemiripan dengan vulva seorang wanita.

Berdasarkan kemiripan tersebut, pada tahun 1678 seorang ahli botani kelahiran Jerman bernama Rumpf yang dipekerjakan oleh Dutch East India Company, memberi nama bunga ini Flos clitoridis. Nama ini juga disepakati oleh ahli botani lainnya, Johann Philipp Breyne di tahun 1747.

Ditahun berikutnya, ada juga ahli botani yang mengkritik penamaan bunga tersebut diantaranya James Edward Smith (1807), Amos Eaton (1817) mengusulkan nama Vexillaria, Michel Γ‰tienne Descourtilz (1826) dengan usulan Nauchea, dan Eaton and Wright (1840). Mereka menganggap penamaan bunga tersebut kurang baik tentunya.

Nama lain dari Clitoria Ternatea ini adalah kacang kupu-kupu (butterfly pea).

Seperti era saat ini, semakin dikritik justru semakin teringat oleh orang-orang dan itu juga berlaku buat kembang Telang ini. Dia tetap dikenal dengan nama Clitoria hingga saat ini.

Pesan moral yang bisa diambil, kalau kamu kurang menyukai sesuatu atau seseorang, jangan terlalu dikritik terlalu berlebihan, orang lain yang sebelumnya ga tahu apa-apa justru jadi mencari tahu dan yang kamu kritik justru semakin menjadi pusat perhatian. Lebih baik cuekin aja, ntar juga bosan sendiri πŸ˜† .

Pengembangbiakan Bunga Telang

Bunga Telang adalah tanaman perdu merambat yang bisa mencapai tinggi hingga 6 meter. Buahnya mirip dengan kacang kapri. Bisa dikembangbiakkan atau dibudidayakan melalui biji buah yang sudah matang atau berwarna coklat kehitanaman. Menurut tetangga saya, pembudidayaannya sangat mudah. Biji yang sudah matang itu cukup ditebar diatas tanah atau polibag. Akan berkecambah setelah 2-3 hari. Pertumbuhannya sudah terlihat setelah seminggu penanaman dan akan mulai berbunga setelah 4 mingguan. Tidak perlu perawatan khusus kecuali rajin merapikannya, itupun kalau tidak mau terlihat menjadi tanaman semak πŸ™‚ .

Manfaat Bunga Kembang Telang

Ternyata, oleh masayarakat jaman dulu, selain bunganya yang cantik dan unik, kembang Telang (Teleng) tidak hanya dijadikan tanaman pagar. Bunga ini juga dimanfaatkan sebagai tanaman obat herbal, pewarna makanan dan sebagai infused water.

* Mengatasi Mata Lelah

Di era zaman modern sekarang ini, kita semua serba praktis. Mata lelah pun diatasi dengan menggunakan obat tetes mata yang sudah tersedia dengan berbagai merek. Tapi, tetua kita dulu memanfaatkan tanaman yang ada disekitarnya untuk mengatasi mata lelah. Seperti, memanfaatkan sirih merah sebagai antiseptik.

Nah, mereka rupanya juga memanfaatkan bunga kembang Telang ini untuk mengatasi mata lelah. Caranya dengan merendam bunga kembang Telang (7bunga) yang sudah dicuci bersih ke dalam 70ml air mineral. Setelah air berwarna biru, saring dan pastikan tidak ada sobekan bunga yang terbawa dalam hasil rendaman tersebut. Air rendaman bunga ini bisa digunakan sebagai tetes mata.

Sstt, kalau ingin memanfaatkan tanaman sekitar sebagai alternatif pencegahan, pastikan kebersihannya (seperti bebas semprotan bahan kimia tentunya) dan juga kondisi tubuhmu.

* Sebagai Pewarna Makanan

Sama seperti daun pandan, bunga berwarna biru ini juga bisa dimanfaatkan sebagai pewarna makanan. Di Malaysia, ekstrak mahkota bunganya yang digunakan sebagai pewarna ketan. Banyak pewarna alami yang bisa dimanfaatkan untuk mewarnai makanan, kenapa masih sering terdengar berita oknum-oknum yang memanfaatkan pewarna tekstil yaa.

* Sebagai Minuman (Infused Water)

Sama dengan membuat minuman (infused water) dari potongan buah-buahan lainnya yang dipercaya sangat baik untuk menambah cairan tubuh. Bunga Telang yang sudah bersih juga dicampurkan kedalam air mineral, diamkan, kemudian setelah berwana biru, siap diminum. Di Thailand, minuman penyegar berwarna biru dari esktrak bunga Telang ini dikenal dengan sebutan nam dok anchan.

Bisa juga diolah sebagai teh, seperti pemanfaatan bunga rosella. Kembang Telang tinggal di keringkan, kemudian tinggal diseduh dengan air panas seperti membuat teh pada umumnya, bisa juga dicampur perasan jeruk biar semakin segar.

Minuman dari si bunga Telang ini dipercaya bisa membersihkan darah.

Daun si bunga telang juga bisa dimanfaatkan sebagai lalapan.
Sementara buah kacangnya bisa dimanfaatkan untuk penyubur dan penghitam rambut.Β  Sedangkan daunnya yang ditumbuk bisa mempercepat pematangan bisul tanpa perlu dipaksa pecah.

Efek samping, jika mengkonsumsi segala sesuatu secara berlebihan, tentunya akan mempunyai akibat kurang baik, begitu juga dengan bunga Telang ini, bisa menyebabkan kram perut. Bahkan kalau sampai over dosisi bisa menurunkan kesadaran.

Hmm, ternyata banyak juga manfaat lain dari si cantik kembang Telang ini yaa.Β  Tapi, harus tetap bijak mengkonsumsinya πŸ™‚ .

Selain bisa mengademkan mata dengan warna bunganya yang menarik, juga sebagai tanaman obat tradisional. Mempunyai tanaman ini bempunyai manfaat ganda berarti yaa, jiwa tenang, raga juga sehat ❀ . Tetap aja, menjaga kesehatan dengan pola hidup sehat jauh lebih baik dari apapun.

Iklan