Pantaskah Kumiliki


Sepertinya kita-kita pada sering mendengar ataupun membaca tentang,  sudah seberapa pantaskah kita memiliki sebuah barang. Kalau buat ysalma cerita yang paling membekas di ingatan adalah kisah seorang bapak yang baru saja membeli sebuah mobil baru. Dia sudah wanti-wanti sama istri, supaya anak-anak jangan bermain dekat mobil baru mereka.

Tetapi yang namanya anak-anak, semakin ada larangan dari orang tuanya semakin dia penasaran. Awalnya sih mereka bermain di taman, tapi lama-lama bergeser ke carport dan dengan asyik dia memperhatikan cat mobil yang mengkilap yang memantulkan wajah polos mereka.

Tanpa sadar mereka mengukir pantulan bayangan mereka tersebut dengan batu, di body mobil baru bapaknya yang masih mulus. Betapa murkanya sang bapak begitu melihat mobil barunya ada goresan. Dan tanpa pikir panjang, saking stressnya dia menghukum sang buah hati sampai sakit. Si anak trauma dengan hukuman bapaknya.

Hmmm,,  dari kejadian diatas, menimbulkan pertanyaan, buat siapakah si bapak membelikan mobil baru tersebut??

Bukankah niat dia membeli mobil untuk membahagiakan anak dan istrinya. Untuk memudahkan transportasi keluarganya. Dengan kejadian tersebut, sudah pantaskah si bapak memiliki mobil baru tersebut???.

Dia begitu takutnya mobil barunya lecet, walaupun oleh goresan sang buah hati. Goresan di mobilnya bisa dihilangkan seketika dengan di bawa ke bengkel. Trauma yang di alami si anak akan terbawa sampai besar dan kemungkinan menimbulkan efek yang tidak baik di kemudian hari.

Sebenarnya si bapak belum pantas memiliki sebuah mobil baru dan terlalu memaksakan diri membelinya. Dia pantas memilikinya kalau dia bisa nyantai kalau terjadi apa-apa dengan mobilnya.

Bagaima dengan kita?? Berapa banyak barang yang kita miliki karena kita memaksakan diri untuk membelinya. Barang-barang yang setelah kita miliki justru membuat kita stress dengan pemeliharaan dan perawatannya.

Sama seperti halnya kita punya sepeda baru, taroknya di depan rumah, malamnya ga bisa tidur karena khawatir sepeda di curi orang. Sebenarnya indikator pantas tidaknya kita memiliki suatu barang, bukan dari harga mahal atau tidaknya.

Tetapi bisa dilihat seberapa besarnya barang tersebut memberi nilai tambah kepada kita. Membuat kita bahagia, membuat kita bersyukur (bersyukur punya sepeda, udah ga jalan kaki lagi kemana-mana ;)). Bukan malah membuat kita semakin stress dan penuh kekhawatiran terhadap barang yang di punyai.

Pertanyaan buat YSalma, sudah pantaskah kumiliki blog ini?? 😉

Bagaimana dengan teman-teman, adakah punya sesuatu yang membuatnya justru semakin khawatir???

Iklan