Pantang Menyerah Terhadap Nasib & Penolakan


Wanita itu usianya tidak lagi muda tapi semangatnya setiap pagi, selalu membuat saya malu *tapi masih sampai sebatas malu aja, belum ada tindakan nyata yang ku perbuat πŸ˜₯ *.

Ia setiap pagi menjajakan sayur kangkung atau genjer. Sayur kangkung memang hasil dari sepetak kebun dibelakang rumahnya. Tapi kalau sayur genjer, ia mendapatkannya dari situ bekas galian pasir yang berubah fungsi menjadi tempat berkembang biaknya tanaman genjer. Salah satu usaha menjemput rezki yang terserak dan mengumpulkannya menjadi berkah.

Sayuran yang dibawa hanya satu jenis setiap harinya, kalau ga kangkung ya sayur genjer. Dari pengamatan ala detektif saya di sepanjang jalan depan rumah, tidak setiap orang yang ditawarkan membeli sayurannya, hanya satu dua orang aja.

Ia menawarkan lho ya, bukan menjajakan dengan suara keras aja ,”sayur, sayur!”. Setiap pagar rumah yang tertutup, ia singgah, mengucapkan permisi, yang punya rumah keluar, ia baru menawarkan sayur. Setiap orang yang sedang di depan rumah pagi itu, baik bapak-bapak, ibu-ibu, kakek atau nenek-nenek, semua disapa, kemudian ia menawarkan sayur. Hampir semuanya tersenyum menerima sapaannya, dan hampir semuanya juga menggeleng saat ditawarkan sayuran. Setiap pagi hal yang sama dilakukannya. Pantang menyerah.

Menjemput Nikmat Yang TerserakSatu dua rumah mulai menjadi pelanggan tetapnya.

Kalau saya, mungkin tak sanggup melakukan apa yang ibu itu lakukan. Mungkin hanya bertahan sampai batas menjajakan aja, bukan ‘menawarkan’ dagangan. Saya mungkin sudah langsung patah arang terhadap beberapa penolakan, kemudian menyerah pada nasib. Bahkan besar kemungkinannya saya bakal menggerutu pada orang-orang yang perlu sayur setiap hari, tapi kenapa tak membelinya aja dari orang yang sudah menawarkan dan mengantarkannya sampai ke depan pintu rumahnya.

Padahal kesabaran itu bukan hanya milik mereka yang perlu berjuang keras setiap harinya demi sesuap nasi. Kesabaran itu harus menjadi pakaian semua manusia dalam menjalani hidupnya.

Harusnya saya bukan sebatas malu aja, sudahlah punya banyak mau, tapi usaha baru sepersekian, belum menampakkan hasil seperti yang saya mau, saya langsungmenyerah. Langkah langsung terasa berat dan ingin berhenti aja. Saya perlu belajar terhadap ibu itu dalam semangat pantang menyerah terhadap nasib dan penolakan.

Iklan

40 comments

  1. Tertohok saya baca tulisannya. Saya yang masih semuda ini, sedikit ada hambatan dalam meraih impian langsung mengeluh dan menyerah. Saya harus banyak belajar dari ibu tersebut. Terima kasih banyak atas sharingnya πŸ™‚

    Suka

  2. Semoga Allah senantiasa melindungi & memudahkan rezeki bagi ibu itu & keluarganya… Waah, disamping tegar dia kuat ya Uni… ‘manggul’ karung besar begitu… jempool.. πŸ™‚

    Suka

  3. Kagum pada semangat ibu itu, Uni. Entah didorong keadaan atau memang semangat berusahanya memang tinggi, pokoknya kalau mental seperti ini milik saya, pasti saya sdh hebat banget sekarang. Hanya saja ya what if…

    Suka

  4. Kesabaran, keuletan memang perlu Jeng.
    Jadi tidak benar jika ada orang yang bilang :”Kesabaranku sudah habis nich.”
    Salam hangat dari Surabaya

    Suka

  5. Kisah kehidupan model begini banyak terserak di depan mata kita ya Mbak.
    Saya lebih memandang mereka itu sbg guru kehidupan. Dgn kearifannya masing2, mereka berupaya bertahan dalam hidup ini.

    Salam,

    Suka

  6. Mba, sy jd inget pernah nyoba jualan pakaian anak di pasar pagi TMII beberapa tahun lalu pas puasa. Cuma sekali aja mba, malah rugi. Jualan pertama kali agak malu2 trus patah arang 😦
    Makanya kalau lihat orang yg bisa survive jualan salut apalagi sama ibu ini. Salut banget. Semoga beliau selalu sehat dan dagangannya laris ya. Aamiin.

    Suka

  7. kegigihan dan kesabarannya patut ditiru, tetapi kalau mau diaplikasikan pada diri sendiri perlu juga ditambah kecerdikan (work hard, work smart). anyway, mudah-mudahan ibu tersebut selalu dilimpahi dengan rezeki yang berkah dan berkecukupan. πŸ™‚

    Suka

      • iya Mbak, kalau baca kisahnya pebisnis sukses kan rata2 gitu, tidak pantang menyerah dan pantang malu meskipun berkali2 gagal atau dikritik. lalu ditambah lagi faktor inovasi, wah sudah… ultimate.

        Suka

Tinggalkan Balasan ke Dani Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.