Judul Tulisan Berkesan Vulgar Tetapi Konten Tetap Positif


Judul Tulisan Berkesan Vulgar Tetapi Konten Tetap Positif adalah sebuah keharusan. Sebagai seorang ibu dan semakin besarnya peran internet dalam kehidupan sehari-hari, kadang membuat mata dan hati miris melihat foto dan tulisaan yang berseliweran di dunia maya.

Anak-anak sekarang sangat akrab dengan internet. Sepertinya itu memang sudah tuntutan zaman di era teknologi dan informasi. Untuk menunjang kegiatan belajar mengajar, anak-anak SD sudah mulai googling mencari informasi lewat internet. Fungsi perpustakaan sebagian bisa digantikan oleh internet. Semua bisa dicari jawabannya lewat browsing. Kita sebagai orangtua hanya bisa memberikan rambu-rambu, mana yang baik dan tidak.

Vulgar Konten Positif
Anak dan Internet Sehat

Dunia maya disamping berdampak positif juga mempunyai dampak negatif. Kata kunci yang positif seperti anak SMA, mengandung begitu banyak foto dan konten negatif. Kalau hal-hal negati itu dilihat anak-anak dibawah umur tanpa di dampingi orang dewasa, mereka akan dewasa sebelum waktunya. Kata Bang Haji itu berbahaya,Β  bisa menimbulkan ketimpangan secara emosional.

Sebagai orangtua, sebagai kakak, sebagai calon orangtua, seharusnya kita terpanggil untuk membersihkan konten-konten negatif tersebut. Banyak sudah gebrakan teman-teman bloggerΒ  untuk membersihkan kata kunci negatif tersebut, tetapi sebanyak itu juga yang mengupload hal-hal negatif yang seharusnya berada diranah pribadi terupload ke dunia maya dan menjadi konsumsi publik tanpa sensor.

Pada Widget samping blog ini, tulisan yang paling populer adalah judul dengan kata kunci yang berkesan vulgar. Kata kunci yang ada unsur cerita seksualitas, seksi, cewek cantik dan rok mini, cerita wanita dewasa. Padahal semua kontennya berisi cerita positif :mrgreen: .

Walau masing-masing sudah belajar secara umum tentang fungsi dari bagian-bagian tubuh, termasuk alat kelamin.Ternyata begitu banyak yang melakukan pencarian di dunia maya foto cewek seksi, anak SMA seksi, cerita dewasa, cerita sek terbaru dan cerita berbau pornografi lainnya. Sungguh sebuah tantangan berat untuk membersihkan konten negatif itu. Tapi kita-kita tidak boleh menyerah, demi anak-anak dan internet sehat πŸ™‚ .

So, judul tulisan boleh aja berkesan vulgar, tetapi konten tulisan tetap bermuatan positif. Mari menulis dan berbagi cerita di blog masing-masing. Membangun dunia maya dengan cara internet sehat πŸ™‚ .

Iklan

21 comments

  1. Keponakanku sekarang kelas 3 SD, dan ia sudah mulai berkenalan dengan internet. Setiap kali dia mau ngenet, maka selalu kami dampingi. Soalnya sekarang internet terlalu “berbahaya” untuk anak-anak…. Banyak konten yang nggak cocok dikonsumsi anak-anak, tapi bisa diakses dengan sangat bebas.

Terima Kasih Untuk Jejak Komentarmu, Temans.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.