Berenang


Berenang sambil main air sungguh mengasyikkan buat anak-anak. Jikalau tidak dilarang sama orangtuanya, hari hujan sangatlah dinanti-nanti untuk bermain hujan dan berbasah-basahan sambil teriak-teriak,, seruuu..

Udah lama minta di leskan renang, cuma karena bentrok sama jadwal ngaji, ysalma senior belum ngasih ijin.

Setelah merengeknya ga berhenti-berhenti juga, sekitar Oktober 2009 didaftarkanlah, sebelumnya udah berjanji akan konsisten. Dengan penuh semangat, nyemplung kolam renang yang ga hanya ngobok-ngobok air kolam renang cetek, seperti sebelum-sebelumnya kalau ke kolam renang.

Pertemuan pertama, kedua, ketiga berjalan lancar. Pertemuan kelima, pelatihnya mulai lebih serius lagi, secara gerakan kakinya masih belum benar juga dan juniornya ysalma masih banyak becandanya. Akhirnya latihan renangnya bukan di dalam air, tetapi di bangku papan panjang, dipinggir kolam renang.

Cuma cara penyampaiannya itu disebutkan “hukuman”. Juniornya ngomel, “aku belum bisa, kok udah dihukum”, padahal, latihannya aja yang dipindahkan ke darat supaya gerakan kakinya lebih kelihatan. Pelatihnya kaget, kok anak TK malah cerewet dan mbantah lagi.

Beruntung saat itu emaknya, serius memantau, jadi bisa langsung memberikan pengertian, “itu latihan juga, ntar tinggal dipraktekkan di kolamnya, pasti bisa”. Secara kebetulan juga, ada anak yang sudah lebih besar juga melakukan hal yang sama, latihan akhirnya berjalan lancar.

Dalam perjalanan latihan, banyak juga anak-anak yang nangis dan ngambek, anak kelas 3 SD ada juga yang nangis dan ngadat. Sementara si junior, asyik-asyik aja,, walau setiap diberikan contoh, “ngerti” ikut serempak , menjawab “ngerti”,, ayok jalan,, si junior sebelum jalan biasanya ngomong lagi “om, tangan yang ini di depan, yaa”,, si pelatih ngejawab, “enggak, tahu ahh,, tadikan udah di jelasin”.

Delapan bulan kemudian, padahal sebagai orangtua kita ngelihat, perkembangannya udah sangat bagus. Tetapi mungkin pelatih merasa, si anak belum melakukan latihan renang secara maksimal dan dia punya kemampuan lebih dari itu, jadinya gregetan.

Ditambah pelatihnya juga lagi suntuk mungkin, dan secara kebetulan, si emak juga pas ngobrol sama ibuk-ibuk yang lain, tiba-tiba baru 45menit latihan, dia udah keluar dari kolam renang, dengan wajah yang di tekuk, sambil mata berkaca-kaca. Lho, kok udahan, emang udah selesai?? udah boleh main dikolam kecil?? cerocos emak. “Udah, aku mau pulang aja”,,, emang kenapa??,,  “ga apa-apa”,,,  hayok dibilas dulu badannya  kalo begitu.

Ysalma pikir hanya ngambek biasa, seperti anak-anak lainnya dan besok-besoknya udah baik lagi. Tetapi setelah itu ternyata ga mau lagi latihan renang. Dan hanya bilang si omnya jahat mam, “aku belum bisa renang yang lepas papan, om”,, eh omnya bilang,, “kalo belum bisa keluar aja”, “yaa uuudah, aku keluar aaaja”…. Weleh, weleh,, cuma salah ngomong doang.

Setiap ada kesempatan terus dirayu, nanti kalo pulang kampung, sungainya besar-besar, semua pada bisa berenang, kamunya ga mau ikut?, seru lho,, “aku kan juga udah bisa berenang”,,  tetapi kalo ga pakai papan kan ngapungnya belum bisa lama.

Akhirnya Minggu kemaren, setelah hampir 6 bulan ngambek renang (dari sekolah tetap ada kegiatan renang. Tapi paling renangnya cuma main cipratan air doang sama teman-temannya).

Setelah latihan futsal dan kelihatan energinya masih banyak,,, emak mulai melancarkan rayuan lagi,,  gimana kalo kita berenang?? ,,, ” Asyikkk,, tetapi engga ada omnya kan mam, kalo ada aku ga mau lho”. Ok lah kalo begitu,,

Berenang kembali dengan semangat deh :), malah hari seninnya, pulang sekolah minta berenang lagi, si emak ngelesh,, “serukan berenang,, berarti latihannya udah bisa dimulai lagi dong”, dia cuma senyum-senyum aja.

Syukurlah, marahnya udah hilang, renangnya sih bisa kapan aja nak, “rasa marah yang kamu simpan kalo mendengar latihan renang yang membuat mama risau, kalo pelatihnya ngomong ga enak menurut kamu, harus belajar mema’afkan yaa, itu untuk membuat kamu bisa dan serius“.

Berenang lagi 🙂

Latihan renang sendiri dulu 😉

Pengajar dan Pendidik untuk anak-anak 7tahun ke bawah, ingatlah peserta didiknya adalah anak-anak. Kata-kata kasar yang ga sengaja terlontar, tetapi melukai perasaan seorang anak akan tersimpan cukup lama dalam alam bawah sadarnya.

Iklan