Lingkungan Hidup dan Hijau


Besok, tanggal 5 Juni 2011 adalah puncak dari peringatan secara global Hari Lingkungan Hidup Tahun 2011, dengan tema “Forests: Nature at your Service” atau “Hutan Penyangga Kehidupan”.

Untuk ikut berpartisipasi dengan kegiatan Hari Lingkungan Hidup Tahun 2011 itu, blog Alamendah membuat sebuah tantangan mengajak para blogger. So, sebagai seorang makhluk hidup di bumi ini, apalagi berasal dari desa yang dulu begitu hijau. YSalma merasakan sebuah keharusan untuk menjawab tantangan tersebut.

Sebuah postingan sederhana yang mudah-mudahan bisa memberikan ide kreatif bagi yang sempat membaca, dalam melakukan sebuah tindakan nyata untuk menjaga lingkungan hidup sekitarnya.

Rumah hijau, rumah masa kecil dengan latar pemandangan hutan nan hijau di kejauhan.

Photo di atas (diambil akhir April 2011), sisa lingkungan hijau di rumah orangtua yang masih ada. Foto halaman rumah waktu saya kecil .

Bekas pokok yang dipotong itu adalah pohon rambutan yang rindang. Rumah yang nampak di depan itu dulunya adalah kebun mangga, kebun duku. Desa kami memang dikelilingi perbukitan.

Seiring berjalannya waktu, kelahiran, kebutuhan tempat tinggal, kebun nan rindang itu diubah fungsi oleh pemiliknya menjadi tempat tinggal baru.

Perhatikan juga pot yang nangkring untuk tanaman di tembok pagar, itu bekas kaleng cat. Ibu saya menanam seledri di pot itu. Dari kecil saya sudah terbiasa melihat daur pakai seperti itu 😀 .

Rumah hijau, rumah masa kecil dengan latar hutan.

Foto di atas adalah tampak depan rumah hijau masa kecil yang sudah tampak tua (usianya sudah 32th-an lebih). Dulu di sebelah pokok pohon pisang, ada pohon belimbing wuluh yang dimanfaatkan untuk bumbu sayur. Dari pokok belimbing hingga pintu pagar ada pagar hidup dari pokok bunga kembang sepatu yang terawat rapi.

Sekarang semuanya hanya kenangan di alam bawah sadar saya, yang bisa diceritakan lewat postingan ini. Walaupun dicertitakan dan ditambah foto pendukung, lingkungan tempat tinggal hijau waktu saya masih kecil tidak sepenuhnya bisa dinikmati oleh generasi setelah ysalma 😦 .

Entah sampai kapan lingkungan rumah di kampung ini akan masih bernuansa hijau. Generasi saya  yang membaca ini, jangan terlalu terburu nafsu untuk memperebutkan lahan dan hutan warisan pusako tinggi, yang masih kosong dan hijau untuk dijadikan bangunan lagi. Semua adalah titipan buat generasi berikutnya. Kita hanya diamanatkan untuk merawat dan melestarikannya.

Tinggal di perantauan dan perkotaan dengan lahan terbatas. Saya memperkenalkan junior untuk cinta lingkungan hidupnya, dengan kegiatan sayangi bumi, dengan tekad minimum mempunyai satu pohon rindang di depan rumah, serta mencintai kegiatan bersepeda 😀 .

Selamat Hari Lingkungan Hidup 2011 dan tahun-tahun berikutnya. Lingkungan hidup tetap tanggung jawab kita bersama.

 

36 comments

  1. Terima kasih telah menjawab “Tantangan untuk Para Blogger”.

    Wah rumah orang tuanya masih lumayan hijau dan rindang. Pokok rambutannya sayang ya telah mati.

    >>>Nitip pesan buat semua:
    Saya ada tantangan buat para blogger Indonesia, ki. Yang siap bisa langsung ceck TKP di blog saya (alamendah.wordpress.com/2011/06/03/tantangan-untuk-para-blogger-indonesia/)

    sama-sama, untuk lingkungan hidup 😀
    iya, udah ga ada yang merawatnya lagi 😦

    Suka

  2. Sebuah tantangan yang menarik dari Blogger yang (menurut saya) paling konsisten menyuarakan kepedulian terhadap lingkungan hidup … Alamendah

    Rumah yang penuh kenangan pastinya

    Salam saya

    yang penuh kenangan justru pohon-pohon disekitarnya Om,tempat saya nangkring, pohon rambutan, nangka, jeruk, tapi semuanya kini tak ada :(.

    Suka

  3. Ibu-ibu juga ikut tertantang pula

    Merusak lebih mudah dari pada memperbaiki (melestarikan)
    Selamat Hari Lingkungan Sedunia

    ibu-ibu harus juga dong riez, generasi berikutnya dan bumi sama pentingnya.

    Suka

  4. sayang sekali sekitar rumah saya kurang hijau hiks 😦

    rumah saya juga cuma punya satu pohon yang rindang, yang lainnya rantingnya selalu dirapikan, tapi akarnya masih menancap bumi kok mbak :(.

    Suka

Terima Kasih Untuk Jejakmu, Temans :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.